Author: Vega Aminkusumo

Cara Mudah Membuat Donat Yang Enak

VegaAminkusumo.com Okeh.. dah konfirm deh.. resep donutnya okeh.?Tiga kali bikin, sukses dan empukkk berarti bukan kebetulan 😀.?Saatnya share resepnya deh.
Cara Mudah Membuat Donat Yang Mudah dan Enak.

Cara Mudah Membuat Donat Yang Enak
Hihi, abaikan bentuk donat yang ajaib yah 😀

Bahan: cuma tepung terigu, telur, minyak sayur, susu bubuk, garam, dan fermipan. Ini bahan dasar ?roti juga.
Takarannya… dikira kira ajahlah.

Saya biasanya ..:
Tepung terigu setengah kg, telur 2 butir, minyak sayur sesendok makan, garam sesendok kecil, fermipan 1/3 bungkus, air hangat.
Dah itu aja. Perhatikan step stepnya.. jaman suka bikin roti, ya step yang saya anut seperti ini:

“Masukkan dari bahan yang kering dulu”.

Biasanya yang saya lakukan nih ya, pertama siapkan telurnya, 2 butir, dan telur dalam kobdisi suhu ruang (jafi nggak adem.. walopun belum pernah nyoba kl telurnya adem ngaruh atau nggak kalau buat roti, yg pasti kalau buat cake, telurnya adem hasilnya nti cakenya bantet yah .. catettt.. amannya ajah)
Pecahkan telur, buang kulitnya, masukkan kuning dan putih telur ke dalam mangkuk, lalu dikocok sanpai mengembang, berbusa,.. nggak perly pakai mixer, cukup pakai garpu atau pengocok biasa asal setelan kecepatan dan semangat full speed, cepet kok, ngembangnya.
Dah. Begitu telur beres, lanjut segera siapkan air hangat. Kan ngangetin air cuma setengah gelas gak lama tuh, jangan sampe panas, cukup hangat ajah.. kalau sudah, siapkan setengah gelas air hangat, lalu tuangkan fermipan ke air hangatnya. Cukup 1/3 sachet lah, jangan terlalu banyak. Terlalu banyak fermipan nanti hasilnya merusak rasa, karena rasa dan aroma fermentasinya keras banget.
Nah walopun dibungkusnya fermipan gak perlu di campur air hangat, ya… saya kebiasaannya begitu sih ya, biar nanti nyampurnya lebih mantep juga di adonan.
Fermipan siap, telur kocok siap, lanjutkan ambil mangkok atau wadah plastik berbentuk mangkuk, yg penting ni wadah nanti bisa ditutup rapat. Bisa ditutup pakai wrapper plastik atau kalau memang ada tutupnya juga tidak masalah, asal nti pas tertutup bisa kedap udara.
Langsung deh beraksi.

Tuang tepung terigu kira kira setengah plastik, lalu tuang garam sesendok (nah kalau takaran garam ini bisa beda…, karena ada garem meja yang uadinnya dikit aja berasa.. sementara ada garam yang gak terlalu gitu deh.. tapi tetep.. lebih baik kuranf garam daripada kebanyakan garam.. jadi dikitt ajah.m. sesendok teh kali ya?😀?)
Tepung, susu, garem, lalu minyak, masukkan deh satu persatu. Dilanjut masukkan fermipan lali telur.
Kalau saya sih nggak pakai gaya gayaan masukkannya ya.. nggak main buat lubang ditengah segala… brug ajah masuk. Cuma ketika masukkan telur kocok.. hati hati ajah..

“Ketika masukkan telur kocok.. hati hati ajah”

Lalu dilanjut dengan mengaduk adonan… pakai sendok.
Nggak pakai tangan deh….sampai adonan mulai susah, adonan sudah tercampur baik. (Ni paling cuma bentaran loh..).. barulaaah.. kita singsingkan lengan baju, gunakan tangan untuk nguleni adonan, jadi jangan lupa cucilah tangan sebelum menguleni adonan. Walopun nantinya tangan akan kembali kotor dan lengket, tapi kan lenket adonan :D.. target akhirnya adonan jadi kalis… pokoknya nggak terlalu lengket lagi..
Kalau terlalu lengket bisa di tambah tepung sedikit.. biasanya sih nggak perlu nambah air ya.. karena air dari fermipan tadi dah lumayan banyak utk setengah kg tepung.. begitu dah lumayan kalis… kumpulkan jadi satu ditengah wadah, lalu tutup wadah rapat rapat deh..
Naaah… simpan di kulkas… biarkan deh sampe lupa kalau kita nyimpen adonan 😀
Paling enak kl di simpen sampe 24 jam.. tapi 12 jam jg gpp, 4 jam juga dah lumayan kok..intinya seperti kemarin tipsnya.. lama dan suhu rendah. Jadi nggak dibiarin di ruangan ajah, nggak cuma 1-2 jam. Tips ini saya dapat dari chef di acara tipi 😀 hihi jadi ikuti saja tipsnya.

“The secret is…. slow oxidatiob in a low temperature”
Artinya dibiarkan mengembang lamaaaaa banget (minimal 12 jam/semaleman) dalam suhu rendah (dalam kulkas).

Tara… begitu tiba saatnya membentuk donat.. ya tinggal diiris dikit dikit, lalu bentuk sesuai hati nurani.. . Letakkan di nampan..
Oiya, standard ya, untuk membentuk, jangan lupa sediakan sedikit tepung agar tangan nggak lebgket lengket dengan adonan, dan nampan juga ditaburi tepung agar nanti ngambilnya gampang.
Begitu selesai dibentuk… segera siapkan wajan dan minyak untuk menggoreng. Panaskan dulu lah sebelum mulai memasukkan donat donat mentah
Oiya, setelah dibentuk, kalau mau langsung digoreng juga bisa loh.. jafi nggak nunggu biar ngembang lagi.. gak usah nunggu lama lama..
Saya sih begitu.. mana sabarr kalau musti menunggu 30 menit lagi baru bisa goreng goreng.
Gak usah kuatirr.. karena nanti begitu masuk ke wajan dengan minyak panas donatnya bisa ngembang lagi dan itu bentuk akhirnya.
Apinya juga nggak terlalu panas. Bisa dicoba saja..
Jadi deh..
Saya sengaja nggak nambahkan gula sama sekali, karena nantinya ketila matang, donat rencananya dimakan dengan tabur gula. Kan manis tuh.. jadinya donatnya cukup gurih saja, dipadu gula halus yang manisss… pasti enak yah 😀

Yah.. begitulah..cara membuat donat yang gampang dan enak. Abaikan bentuk donat yang tidak keruan yah.. karena ternyata untuk bisa menghasilkan donut bundar itu perlu keterampilan tersendiri. Dan itu sebagian besar yang mementuk si Mumu Bebe 🙂

Catering enak di Pondol Kopi, Andhina Catering

Dateng ke acara pengajian syukuran mau nikahan anak tetangga, pulangnya dapet bingkisan isinya makan sianh, nasi kotak. ?Awalnya males banget ngicipin makanannya, secara tampilannya kan standard, menu standarf, ada ayam bakar keliahatannya pedes, ada semur telur ayam, sayur capcau, daging lapis dihias sayuran wortel buncis selada, sambel goreng kentang, dan krupuk. Karena nggak terlalu tertarik, jadi ya.. makannya nunggu anak anak pulang sekolah, biar sekalian aja utk lauk makan siang.. hihi, banyak laukya sih 😀

Tapi pas nyuapin si bebe, jadi pengen juga ngicipin barang sesendok, mencicip sambel goreng kentangnya.. . Dan langsung deh nyesel kenapa pake cicip cicip segala… enak. Pake bingit. Jadi ikut makam deh.. . Saking enaknua yg dilihat selanjutnya.. box nasi, karena pengen tau, ini catering apa ya? ?Kali kali aja besok besok perlu catering boleh laaah ya… . Taraa… lokasi pondok kopi. Andhina Catering. Hmmm.. lalu coba cek di gugel. Yaa.. kl sdh ada di gugel, kan aman.. kalau pas perlu infonya, tinggal cel gugel. ?Nah.. Karena sepertinya info catering Andhina ini belum ada di gugel… waduuuh… mau gak mau saya posting saja deh di blog 😀

Andhina Catering, ini katering enak di Pondok Kopi Jakarta Timur. Enak beneran atau cima asal posting? Enakkk benerrrr! Ini gak dibayar untuk promosi loh.. hanya karena mungkin besok perlu info catering.. , kan infonya gak hilang. 🙂 ?Menu apa yg enak??? Semuanya enak loh.. nasinya juga enak. Dagingnya empukk, bumbunya uenak… haduuuh… ni posting sambil “glek glek” nih.. seandainya dapet satu box lagi :v

Sebentar, kita catat dulu info lengkap dr kotaknya yah..:

Andhina Catering. Pondok Kopi Blok R8/8 , Jakarta Timur 13460. Telp. 02186600806 HP 081613116003

Dari alamatnya di Pondok Kopi blok R, berarti setelah Giant supermarket ke sana lagi dikitt.. hihi, dulu pernah di blok Q, lokasinya daerah sebrang Giant. Berarti blok R masuk lagi 😀 *gak penting banget infonya yah.. Aniwe… semoga ada yg bs dpt manfaat jg, dgn postingan saya yg ini yaaah…. Yg pasti rekomendasi dari saya, rasanya enak.. kalau harganya mahal atau murah atau standard??? Naahh.. gak tau yaah, kan saya juga dapet dikasih nasi kotaknya, bulan yg order 😀

andhina-catering-pondok-kopi-jakarta-timur
Box Andhina Catering Pondok Kopi. Untungdi boxnya ada info lengkap
nasi-kotak-enak-andhina-catering-pondok-kopi-sudah-habis
Maaf baru inget foto foto setelah tinggal ayam bakarnya saja :v?

 

Menghadapi Kelahiran Anak Kedua: Induksi…, sakitnya tuh begini

ternyata-bayi-saya-alergi-susu-sapi
Mumu kecil yang lucu

VegaAminkusumo.com – Mumu anak kedua saya sekarang sudah 7 tahun. Tidak terasa waktu berjalan cepat sekali. ?Padahal dulu, ketika menit-menit persalinan, ?sampai sekarang masih jadi rekor rasa sakit yang pernah saya rasakan.. akhirnya merasakan persalinan dengan induksi beneran. Iya, saya bilang dosis beneran, soalnya pas persalinan anak pertama, walaupun sama juga pakai induksi, tapi dosisnya ringan banget, nggak dikejar-kejar waktu harus lahir sebelum jam sekian. Beda kondisi dengan persalinan koedua ini. Kondisinya bayi Mumu harus segera keluar karena air ketuban sudah mulai rembes dan warnanya sudah mulai kehijauan. Iya sebelum air ketuban yang mulai hijau terminum bayi.. duh saya lupa namanya apa ya, yang pasti air ketuban yang berwarna hijau itu artinya bayi sudah pup di dalam, dan kalau airnya terminum bayi bisa keracunan… Jadi, sebelum air menjadi semakin hijau .. bayi hatus sudah keluar..?(hmmm… ini ingatan saya musti di crosscheck lagi nih kebenarannya… maklum sudah bertahun2 nggak pernah baca2 seputar kehamilan). Tapi sebelum cerita tentang sakit rasa induksi saat persalinan, saya cerita dari saat kehamilannya yah.., kan kehamilan kedua dan kehamilan pertama beda lho …, beda banget. Langsung yah..

Lebih percaya diri di kehamilan kedua

Saat kehamilan kedua dimulai, anak pertama saya sudah tidak lucu lagi. Usianya sudah 7 tahun di tahun ajaran berikutnya. Perkiraannya, bayi Mumu lahir sekitar awal tahun ajaran baru. Pikir saya, pass banget. Begitu Abangnya masuk sekolah, saya ada kesibukan baru yang lucu. Jadi tidak akan ada waktu sepi sendiri menunggu anak pulang sekolah. Mengulan kembali pengalaman yang sudah 7 tahun lewat bukan hal yang mudah, ternyata. Di satu sisi ada rasa lebih percaya diri, tapi juga sekaligus ada rasa menggampangkan. Saya lebih percaya diri walaupun perut segede bola, tetap saja jalan-jalan kelayapan sana sini, hanya berdua dengan anak pertama. ?Banyak hal menyenangkan yang terjadi jika kita menjadi ibu hamil yang perutnya sudah sangat tidak bisa ditutup tutupi. Naik bus transjakarta selalu masuk dari jalur khusus dan tempat duduk selalu disediakan. Yaa… itu salah satu acara jalan-jalan ketika pulang periksa kandungan di salah satu RSIA di Jatinegara. Dulu itu kan jalur bus trans Jakarta belum sampai dekat rumah. Tapi dari Kp Melayu sudah ada jalur bus trans Jakarta yang tidak terlalu ramai ketika siang hari. Jadilah jalan jalan singkat naik bus trans Jakarta setiap pulang periksa kehamilan. Oiya, salah satu bentuk percaya diri saya di saat kehamilan kedua ya ini. Periksa ke dokter kandungan sendiri, nggak ditemani suami… hiks.. sedih yah? 😀 nggak jugaaaa. Karena tidak perlu mencocokan dengan waktu suami pulang kantor, saya bisa bebas memilih waktu pas jalanan tidak macet, pas antrian ?dokter tidak banyak. Jadi terasa lebih nyaman dan lebih cepat selesai. Pilih jam pas jadwal praktek dokter sebelum jam 12. Berangkat pas jalan sudah tidak macet, tidak menunggu sampai lumutan, pulangnya bisa jalan2 nyoba bus trans Jakarta sebentar, sebelum balik ke rumah. Yang nggak nahan cuma naik turun tangga menuju halte bus trans Jakarta ajah.. 😀 tapi demi anak , apa ajah hayik dah.., kan masih anak semata wayang saat itu, ?adiknya belum lahir 😀

Yang penting kehamilan aman

Salah satu bentuk percaya diri yang agak kebablasan (menurut saya saat ini) adalah.. tidak rutin rajin memeriksa kandungan >.< . Ya karena anak kedua, rasanya aman aman ?saja, dan sedikit banyak juga merasa paham tentang kehamilan, jadi periksa pertama kali ituuu, pas sudah saatnya musti cek ekg. Lupa itu bulan keberapa, bulan ketiga atau ke empat :p . Hasil ekg bagus, abis itu periksa lagi ketika sudah mulai masuk trimester terakhir kehamilan, pindah dokter pula, balik lagi ke dokter yang sama yang membantu persalinan anak pertama. Sebenarnya pertimbangan tidak rajin periksa kandungan lebih karena faktor keribetan dan faktor keuangan yah, karena ribet kalau pergi jauh hanya berdua dengan anak, dan juga budget untuk persiksa persalinan dari asuransi hanya sekian juta pertahun, jadi yah di pas kan sajalah.. Mengerti sendiri, yang namanya periksa kehamilan di RSIA semahal apa.. 😀 Kan enak, kalau biayanya tidak perlu mengganggu biaya operasional bulanan. Yang penting budget dari asuransi musti habis untuk cek lab, dan dokter dan obat, tapi nggak mengganggu uang belanja 😀 Bisa kok. Tapi tentu saja waspada juga sama kondisi2 darurat saat hamil. Masa-masa menjelang kelahiran, termasuk saat-saat yang musti ekstra waspada. Jadi mendekati kelahiran, saya rajin periksa kandungan, dan alhamdulillah semua baik baik saja 😀

Naluri bersarang yang tersalurkan

Kalau diingat lagi, seru juga lho, pas hamil, pas ada rencana pindahan rumah, mencari lokasi yang dekat kantor suami. Seru banget katena insting eh naluri alami bentina eh ibu hamil yang hendak melahirkan itu kan naluri untuk mempersiapkan sarang eh salah lagi.. naluri beres beres siap siap untukmenyambut bayi maksidnya 😀 Pas banget deh karena mau pindahan, 2 bulan terakhir kehamilan kedua saya aktifitas utama saya hanya beberesss.. buang-buangin barang, buku gak penting, di tumpuk di sini, iket2 buku, sortir ulang mainan, dah seru deh.. saking kuatnya naluri bersarang saya waktu itu… Sampai pernah nekat satu hari itu pergi ke daerah Depok pagi -pagi berduaan dengan anak (waktu itu sudah 7th), naik taksi sampai Depok lanjut ngangkot terua masuk ke jalanan di dalam, cuma untuk lihat rumah kontrakan :v .. nemu infonya dari mana juga saya dah lupa. Pokoknya pas sampai di tempat yang di tuju, sama sekali tidak sreg di hati. Akhirnya mengukur jalanan di Depok deh, nyari info rumah yang dikontrakkan di mana.. modal nanya2! Hihihi.. salah satu kebodohan ibu hamil.. kadang nggak logis :v Yang pasti pencarian hari itu tidak menghasilkan apa-apa hanya saya semakin percaya diri saja, kelayapan jauh hanya berdua dengan anak.. dan ini bekal ketika blusukan mencari sekolah idaman untuk Aria yg sudah masuk usia sd.

Jadi ceritanya begini…hmm..seebentar saya rekonstruksi kejadiannya dulu diala mpikiran. Jadi akhirnya sudah ada tujuan pindah yang sesuai kriteria: dekat tempat kerja suami. Lupa bulannya tapi masih inget keribetannya 😀 Iyah berasa ribet banget dengan perut yang sudah full house, anak sudah saatnya sekolah tapi jangankan daftar, survey aja juga belum, lha gimana mau survey.. pindahnya ke mana juga belum tau soalnya. Saya tuh penganut “sekolah anak tidak perlu jauh dari rumah” 😀 Jadi begitu tau lokasi tujuan pindah, ya paling cuma bisa survey dari internet saja, sekolah yang dekat sana?saja, cek biaya dllnya. Nggak bisa survey datang ke sekolahnya langsung, soalnya jauhhh hee.., masih banyak barang yang musti dibuangi dan dipacking… dan yang namanya bumil siap lahiran ituhhh mana bisa kerja bakti nonstop..:D

Pindahan menjelang hari persalinan

Singkatnya rencana saya sudah matang saat itu. Dengan perkiraan lahiran akhir Juni, pindahannya awal Juni. Memang pindahan itu harus sekali beress yah.. hariJumat sewa mobil untuk pindahan, dapet, langsung booking untuk besok pagi. Jadi seperti kaget juga 😀 eh jadi pindahan yah? Sabtu itu juga kosong, tapi saya nginap di rumah orang tua dulu… ehhh…, wah mendadak hilang ingatan nih.. Pokoknya setelah pindahan besar rencananya saya hanya tinggal seminggu saja di tempat yang baru, sekedar untuk beberes sedikittt dan mulai daftar sekolah anak yang paling besar. Seminggu di tempat baru, lalu balik ke rumah orang tua sampai lahiran bayi. Iya, pertimbangannya waktu itu karena jarak tempuh ke RSIA di Jatinegara dari tempat tinggal baru di Jagakarsa lumayan jauhh.. kuatir kalau ada darurat malam hari, kemana mana susah. Nah langsung saja deh saya cerita ngapain ajah ditempat tinggal yang baru.. hmm.. yang penting diketahui semua ritual, eh aktifitas ke sana sini nya nggak pakai motor atau mobil pribadi yah…. semua umum.. yang milik pribadi cuman sepasang kaki. Lupa urut urutannya, kl tidak salah ingat, hari Senin pertama si tempat baru langsung ke sekolah terdekat, naik angkot soalnya deket.. ya walopun naik angkot tetep ajah muati jalan kaki dulu keluar jalanan raya sekitar 5 menitan (eh kalau jalannya nyantai bisa 10 menit lho.. lumayan kan) . Sekolah pertama nggak terlalu sreg karena suasananya sekolah banget. Wkwkwk yaa.. dulu itu galau antara mau HS atau sekolah (yang galau emaknya), dan karena yg menjalani proses pendidikan itu anak, yah saya kembalikan keputuaannya ke anak deh. Saya cuma bantu pilihkan sekolah yang menurut saya akan membantu proses tumbuh kembangnya. Musti hati hati karena anak2 saya nggak ada yang masuk TK, jadi SD itu benar benat pertama kali mereka berada dalam sebuah sistem pendidikan. Ah ceritanya panjang niih.. kan mau cerita ttg lahiran kenapa lari sampe sekolah.

Tanda persalinan muncul, rencana berubah

Sudahlah saya singkat saja yah. Seminggu itu pokoknya hunting sekolah, survey ke 4 tempat akhirnya sreg di salab satunya dan hunting mesin cuci .. ehemmm… yang hunting saya dan anak saya berduaan ajah (yg diperut belum dihitung) .. capek deh beneran.. kalau diinget saya juga gak nyangka.. kok bisa.. 😀 huntingnya gak naik turun mobil/motor soalnya.. tapi jalan kaki dari sekolah ini ke sekolah itu.. nyambung naik angkot nyambung naik ojeg, kl agak jauhan yah naik taksilah biar ademan.. Yang pasti akhir minggu itu sekolah beres, mesin cuci juga sudah siap kerja, kamar tidur sudah layak untuk bayi, tinggal menunggu bayinya saja. Maksudnya mau istirahat sehari dua hari pas wiken ajah sebelum balik ke rumah orang tua. Tapi ternyata rencana berubah total. Siang2 pas panas2nya suasana. Tiba tiba berasa “syur..syur…” DEG!!! Untung dulu pas kehamilan pertama saya cukup rajin baca baca. Jadi ngerti apa yang terjadi. Iyah. Yakinnn banget. Dalam hati saya berteriak…, itu bukan flek. Itu air ketuban yabg rembess. Aaaaaaaargh… (aslinya nggak gini ya duluu.. ini biar seru ajah..saya kan orangnya tenang banget… 😀 paling terus ngobrak ngabrik suami, biar cepet jalan cari taksi.. hihi ) ?Dan dari rembesan pertama sampai akhirnya siap jalan ke RS itu sekitar 3 jam saja (lama bingiiit pokoknya, enyah waktu itu memang lama atay rasanya aja yang lama) Sementara suami cari taksi bareng anak, saya menunggu dengan manis di rumah.. sambil DEG!!! ,setiap kali berasa “syurrr” . Begitulah yang namanya ketuban rembes. Rembesannya terus ngalir walaupun sedikit sedikit. Serasa seperti ada aliran deras yang mengalir keluat tanpa bisa kita tahan. Untung saya nggak pernah menganggap sepele persiapan melahirkan, dari tas siap angkat sampai lusinan penbalut wanita sudah siap. Jadi bisa tetap tenang mempersiapkan diri dan tidak panik ketika berasa “syurrr” .. ,ada teman setia wanita yang melindungi agar tetap kering sepanjang waktu.., tinggal ganti dengan yang baru setiap terasa sudah hampir bocor. Dan untungnya lagi itu hari libur, jadi jalanan lancarrrrr sekali. Taksi bisa wis wus wussss… nggak pake lama , dan akhirnya sampai di RSIA di Jatinegara. Nah cerita lahirannya baru mulai di sinii deh.., sengaja saya buat capet dulu.. biar bisa ijut merasakan… sakitnyaaaaa diinduksi tuh beginiiii 😀

Sakitnya induksi, eh sakit beneran nih

Persalinan kedua sebenarnya kalau boleh jujur, saya lebih banyak nggak siap secara mental. Walaupun perlengkapan siap banget, tapi persiapan mental berada di ruang persalinan belum ada. Ya mungkin karena rencana/perkiraan saya akan melahirkan 2 minggu lagi, nanti berangkat dari rumah orang tua, dan masih sempat baca baca ttg persalinan lagi harapannya. Eh.. alih alih sesuai rencana, kenyataan yang terjadi mendadak air ketuban sudah rembes aja. Apalagi begitu susternya cek kondisi bumil. Yang menjadi catatan penting ya itu… warna air ketuban yang sudah mulai hijau, bukaan masih kecil dan dinding rahim juga masih agak tebal…, Induksi deh. Untungnya, pas hari itu memang ada jadwal praktek dokter saya di RSIA itu, jadi yaa.. menambah sedikit rasa tenang lah. Kalau ada darurat, dokternya bisa langsung datang. Walaupun hal itu tidak membantu mengurangi rasa sakit karena induksi.. Benerrr deh.. sakitnya seperti apa ya… hmm..sebentar saya pilihkan kata kata sederhana yang bisa menggambarkan rasanya….. Pernah merasakan kram perut ketika menstruasi sedang hari-hari banyak? Kadang kan rasa kram perutnya agak sakit, kadang terasa sakit, kadang malah sakit banget , sampe bawaannya cuma pengen tidur melingker? Nah coba diinget yang rasa sakit bangeg deh. Hampir mirip seperti itu rasa kontraksi krn indukai, cumaaa.. agak lebih sakit sedikittt. Dan karena sambil menahan sakit, dah hilang semua teori yang pernah saya baca seputar persalinan agar nyaman. Yang terpikirnya hanya rasa sakit yang sebentar lagi muncul. Fokus saya hanya melihat jam yang terpasang di dinding ruang. Memperhatikan berapa menit lagi kontraksi akan muncul. Bagj yang belum tau, kontraksi pertanda persalinan dimulai itu munculnya teratiur, hilang timbul, dengan jarak yang makin dekat. Dari muncul tiap 15 menit, lalu menjadi tiap 10 menit, sampi akhirnya muncul tiap 5 menit. Kontraksinya sendiri tidak lama, sekitar 1 menit kurang lebih dikit. Jadi sebenarnya enak, karena walaupun sakit tapi ada masa istirahat untuk mengumpulkan energi. Hanya saja karena dengan induksi, sakitnya jadi bikin nangisss, jadi ketika menit-menit istirahat kontraksi yang melanda hati bukan perasaan lega mendapat kesempatan istirahat, tapi perasaan tegang menunggu detik-detik kontraksi berikutnya. Ditambah lagi kuatir kalau akhirnya terpaksa caesar. Iya alasan kenapa diinduksi kan karena air ketuban sudah mulai hijau, agar bisa segera persalinan secepatnya, kalau tidak berhasil dengan induksi yah caesar menjadi alternatif. Pokoknya buruan persalinan yang penting itu.a

Menyerah disaat yang tepat

Jadilah saya dalam kegalauan yang nyata antara merasakan sakit dan bayang2 kalau terpaksanya harus caesar. Dan kegalauan bertambah karena kata suster bukaan tidak nambah2 juga. Untungya di saat seperti itu susternya lantas mengingatkan, jangan mengejan ketika kontraksi karena itu akan memperlama bukaan jalan lahir bertambah; kalau kontraksi buang napas lewat mulit biar nggak terlalu sakit. Seperti diingatkan kembali trik-trik menghadapi persalinan, dan langsung saya praktekkan. Tapi apa daya, sakittt tauuu. Dah sampai berlinangan air galau antara menahan sakit sama takut caesar. Entahlah bagaimana perasaan suami saya saat itu.. apa mungkin ikut sedih ya? Yang pasti saking gak teganya sampai nawarin untuk caesar saja. Dan detik berikutnya ketika suster datang menengok, langsung deh saya melambaikan tangan ke mbak suster, bilang kalau mau caesar. Menyerah deh pokoknya, nggak sanggup lagi sakitnya induksi.. (mm, bagian melambaikan tangan itu saya tambah2in yah) , intinya sudah nggak mau lagi ngerasain kontraksi yang sakit. Tapi kata suster sayang bukaannya sudah mulai nambah. Akhirnya pokoknya saya nggak mau ajah pakai obat induksi, karena nggak nahan sakitnya. Jadilah infus obat induksi di stop, saya mulai berasa lega, lalu dokter datang, terdengar suster bilang kalau sudah nggak tahan sakitnya, lalu semua bersiap siap memulai persalinan…, dan semua berlanjut begitu cepat. Bayi mumu keluar juga akhirnya dengan cara normal. Sebenernya saya mau pakai kata kata yang indah untuk menggambarkan proses kelahirannya, seperti suara tangisan bayi Mumu, wajah mungil dengan kepala hitam pekat, rambut yang tebal, ah.. kegembiraan saya saat itu tidak bisa di gambarkan dengan kalimat indah sepertinya. Senenggg banget, melewati persalinan kedua bersama suami. Hilang semua keluh yang pernah muncul ketika periksa kandungan selalu sendiri (eh sama anak ding, tapi kan tanpa suami, nggak seperti pasangan lain), hihi kadang muncul juga sih.. wajar saja. Tapi impas semua terbayar dengan kehadirannya sepanjang proses persalinan. Eh iyaa… bayi Mumu ini pas lahir beda lho rasanya dengan bayi pertama. Ketika kepala mulai keluar, rasanya agak gimana ya, agak panas tapi nggak panas juga, tapi beda deh, nggak berasa mulus licin begitu, seperti bayi pertama. Dan ketika melihat wujud bayi Mumu ketika diangkat oleh suster, saya langsung teringat kata-kata ibu saya, kalau bayinya rambutnya tebal, pas lahirannya lebih sakit rasanya. Iya, kepala bayi Mumu terlihat rambutnya tebal dan hitam. Pantas saja.. tapi gak apa apa, yang penting sudah lahir selamat deh pokoknya. Alhamdulillah. Prosesnya lancar juga.

Senengnya seperti menang perang

Malam itu yang saya rasakan antara syukur dan nggak percaya. Setelah sesiangan hampir nggak yakin bisa lahiran normal, ternyata Allah menghendaki bayi Mumu terlahir normal. Senenggg banget deh. Seperti ahabis memenangkan peperangan yang nggak mungkin dimenangkan. Bersyukur banget. Apalagi itu bayi Mumu malamnya tidur sekamar dengan saya. ?Bener bener deh.. nggak habis senyum senyum sendiri semaleman, setelah suami pulang. Sampai nggak bisa tidur nyenyak juga, senengg banget, sampai nggak mau tidur. Saat itu kenyataan terasa lebih indah dari mimpi indah manapun.Saking gembiranya beberapa hari di RSIA saya sampai tidak terlalu memperhatikan, kalau bayi Mumu sudah menunjukkan kecenderungannya memiliki alergi sejak di RS. Beberapa kali terlihat si Mumu bayi bersin bersin. Kisah tentang alerginya bayi Mumu sudah pernah saya tulis curhatnya di mana yaa…, ada deh di sini di blog ini baca juga yaaa. Nah selesai sudah kisah curhat persalinan kedua saya. Nanti lain waktu begitu moof lagi saya curhat proses persalinan ke tiga yaa, nggak kalah seru lho.. karena hampir lahir di taksi 😀 . Saya juga ingin curhat masa masa blue baby tiap bayi aaya. 3 bayi beda beda semuaaaa 😀 . Terima kasih sudah membaca sampai akhir yaaa..

 

Macaroni Schotel, Cara Membuat yang gampang dan pasti enak

VegaAminkusumo.com – Pernah makan makaroni skutel? Suka nggak? Walaupun banyak yang pernah makan dan suka, tapi tidak banyak yang tau Macaroni Shcotel, cara membuatnya yang gampang dan pasti enak ada lho.
Ini cara saya membuat macaroni schotel, penjelasan yang panjang lebar, biar pasti bisa buat sendiri nantinya 😉

Kita latihan dari bahan yang paling mudah didapat saja dulu ya. Macaroni kita ganti dengan mie instant 😀
Kebiasaan saya, kalau masak mie. Instant terlalu banyak, atau entah kenapa tidak habis, mie instant yang masih ada saya olah menjadi bentuk lain. Kalau saya kebetulan membuat, nanti saya upload deh ya, fotonya disini (kalau ingat, kalau sempat :p )
Cukup dengan meniriskan mienya (buang airnya), tambahkan sedikit garam dan merica, tambahkan 1 atau 2 telur ayam (jumlah telur tergantung banyaknya mie yang ada). Aduk agar telur dan bumbu tercampur merata, lalu pindahkan ke dalam wadah yang tahan panas, untuk dikukus atau bisa juga dipanggang.
Ini resep yang paling sederhana ya. Kita bisa mengganti mie instan dengan macaroni, atau pasta jenis yang lain. Rasanya sama ajah. Biasa banget. Enak, tapi biasa ajah 😀
Belajar dulu dengan mie instan, baru selanjutnya coba dengan macaroni atau pasta jenis lainnya ya.. Untuk macaroni/pasta saya biasanya merebus dengan menambahkan sesendok minyak goreng, tujuannya agar nanti ketika ditiriskan (dibuang airnya) pasta tidak mudah lengket satu sama lain. Yang pasti merebusnya agak lebih lama dari memasak mie instan nih 😀
Hihi, menurut saya sih, kalau dengan mie instan, dan kita pakai bumbu mie instantnya, rasanya uenak lho, bahannya murah pula 😀

Nah, bagaimana kalau mau membuat yang rasanya enak, yang agak serius dikit membuatnya? Bagaimana dong???
Asalkan bahannya ada, masalah rasa biasa ditawar deh… Bahan-bahan yang bisa ditambahkan kedalam adonan adalah:
-Kornet, ini bahan siap saji yang membuat hasil akhir jadi terasa nikmat niih. Kalau mau repot bisa buat daging giling yang sudah dibumbui (kapan-kapan saya tulis tentang ini ya, musti praktek dulu soalnya :p)
-Parutan keju, keju menambah rasa asin pada makanan, tapi tidak sekedar asin, ada rasa gurih lezat dari susu yang juga menambah cita rasa dan kolesterol serta kalori 😀
-Sayuran yang menurut saya cocok untuk adalah wortel dan brokoli.
Wortelnya dipotong dadu kecil-kecil ya, sedang brokoli, walaupun enak (menurut saya), tapi aromanya terlalu dominan, jadi hanya untuk yang sukaaa banget dengan brokoli yaah.

Macaroni Schotel

Jadi biasanya saya memulai dengan merebus macaroni/pasta dalam panci berisi air dan diberi 1 sendok minyak goreng. Sembari menunggu macaroni siap ditiriskan, kegiatan yang bisa dilakukan diantaranya menyiapkan bahan2 untuk saus putih: Tepung terigu, susu cair tawar (nggak manis ya), mentega, garam, merica bubuk, biji pala, dan air 1-2 gelas. Kalau ingin menambahkan sayuran, bisa juga mulai mengupas wortel, memotong-motongnya menjadi dadu ukuran kecil dan menyiapkan daging (kornet ajah ya, yang gampang). Ketika macaroni sudah ditiriskan, biarkan dingin dahulu, karena nanti akan dicampur dengan telur sebagai pengikat. Iya, kalau telur mentah bertemu macaroni yang masih panans banget, yang ada langsung mateng telurnya :D. Sementara macaroni menunggu dingin, kita mulai fokus membuat saus putih deh.

Cara Membuat Saus Putih

Tanpa saus putih sebenarnya juga bisa yaa, jadi kalau tidak mau ribet membuat saus putih, bisa lagsung saja mencampur semua bahan lalu masukkan kedalam oven atau kukusan.?Saus putih sebenarnya lebih berfungsi sebagai penambah kaya rasa, karena pembuatannya memakai susu, biji pala, dan mentega, sudah bisa terbayang rasa gurihnya seperti apa, kan? Nah,kalau inginnya menggunakan saus putih, begini cara membuatnya ya (agak ribet nih, dan agar hasilnya bagus perlu kecepatan gerakan):

  1. Panaskan metega dalam wajan. Gunakan wajan yang cukup besar ya, karena nanti akan ada tepung terigu dan susu cair. Setelah mentega mencair, masukkan tepung terigu.
  2. Sambil tepung terigu masuk, adonan langsung diaduk, agar semua tepung merata mendapat mentega cairnya. kemudian masukkan susunya.
  3. Ketika memasukkan susu, yang perlu dijaga adalah jangan sampai adonan gosong, jadi tetaplah semangat untuk mengaduk masakan 😀 . Tekstur yang diinginkan adalah saus putih yang bertekstur halus tidak ada gumpalan-gumpalan tepung. Air bisa ditambahkan untuk mempermudah menghaluskan adonan dalam prosesnya. Saat ini juga waktunya menambahkan bumbu-bumbu.
  4. Sambil tetap diaduk untuk menghaluskan adonan, merica dan garam bisa ditambahkan. Sedikit gula pasir juga boleh ditembahkan untuk mempertajam rasa. Sedangkan biji pala, dimasukkan dalam bentuk parutan, ketika saus putih sudah cukup memuaskan bentuknya. Aduk rata, jangan lupa cicipi yaa, saus putih sebaiknya tidak terlalu asin, makin terasa susu akan makin enak sekaligus makin enek (jadi pertimbangkan saja). Kalau saya sih lebih senang tidak terlalu banyak susu, karena nanti akan ada keju yang ditambahkan dalam campuran akhir. Tapi yang paling penting adalah aroma dan sensasi biji pala. Menurut saya ini yang membedakan. Nuansa sensasi biji pala membuat rasa saus putih jadi berbeza 😀

cara-membuat-saus-putih-untuk-macaroni-schotel

Nah, kalau saus putih sudah siap, macaroni juga sudah siap, jangan lupa siapkan bahan yang lain: potongan wortel dan sayur (kalau mau), daging kornet (atau daging cincang berbumbu), keju siap diparut yang banyak (makin banyak makin enak nih), telur ayam (kalau mau telur puyuh atau telur penyu boleh2 saja loh, tapi saya belum pernah coba dengan selain telur ayam, yaa. Sekian.)

Kalau cara saya, cara gampang, ya. Semua bahan masuk ke dalam panci. Adonan semua sudah tidak panas lagi ya, hangat2 sedikit masih nggak apa, lalu aduk sampai rata. Jumlah telur disesuaikan dengan banyaknya adonan saja. Setelah teraduk rata, tuang ke dalam wadah tahan panas (bisa cetakan bisa piring khusus), lalu langsung masuk ke dalam kukusan atau oven pemanggang. Panaskan hingga matang deh. Oiya,?jika adonan dipanggang, sempatkan untuk memberi taburan keju parut di seluruh permukaanya. Karena nanti ketika matang rasanya pasti nikmat banget. Oiya, sumber utama rasa gurih dan nimat macaroni schotel ini berasal dari saus putihnya (makanya tadi musti dicicip). Tidak perlu menambahkan gulu/garam/merica lagi ketika kita mencampur seluruh bahan. Iya, biar makin enak tinggal mainkan jumlah parutan kejunya saja deh :D. Kalau dipanggang namanya jadi Macaroni Schotel Panggang, Kalau di kukus namanya jadi Macaroni Schotel Kukus. Dan karena buatnya di Jakarta, boleh dong disebut Macaroni Schotel Jakarta…, muehehehe *maksa*

Naah, untuk yang tidak menggunakan saus putih, tentu saja harus diberi bumbu. garam dan merica, serta bubuk kaldu ayam (kalau mau). Hihi, kalau dengan mie instan, kita bisa pakai bumbu mie instannya dengan takaran 1/2 dari takaran dalam saran penyajian.

Kalau cara yang agak rapihan, ya kali senang dengan keteraturan, pastayang dicampur telur di tuang sidikit dulu dalam wadah tahan panas, lalu ditaburin sayuran isi, lalu di tuang saus putih selapis tipis, lalu dituang pasta lagi, kemudian daging. kemudian saus… begitu terus dikerjakan lapis demi lapis… nggak asik. Itu seperti lasagna jadinya hanya lasagna nggak pake telur lagi dan nggak dikukus hehe 😀

Demikian yang biasa saya kerjakan. Duluuu, jaman anak baru satu, menu macaroni ini menjadi salah satu menu andalan untuk si kecil. Begitu si kecil sudah mulai dikenalkan dengan makanan padat, macaroni skutel ini menjadi andalan bekal anak kalau bepergian jauh (anak diatas 1 tahun). Dan karena untuk anak, saya senang manggunakan wortel dan brokoli sebagai sayuran tambahannya. Sekalian untuk?menambah?gizi juga. Memasaknya dikukus menggunakan wadah rantang susun 2 stainless steel yang ukuran kecil. Jadi ketika pergi ada 2 rantang kecil persediaan makan. Karbohidratnya dari pasta dan tepung, sayurnya ada, proteinnya dari susu dan keju. Teksturnya cukup lembut untuk anak, dan yang lebih penting lagi, jika tidak habis dimakan anak, saya bisa ikut makan. Uenak khaaan? 😀

Macaroni Scohel, Cara Membuat yang gampang dan pasti enak
ini beneran rasanya enak ya. Sayang fotonya terburu-buru, sudah ditunggu, mau di habiskan soalnya 😀

Tips Menjaga Kerapihan Rumah Metode Konmari (Konmari Methode)

tutorial step by step cara melipat kaos kaki konmari methodeVegaAminkusumo.com – Siapa yang nggak ingin tinggal dalam rumah yang selalu rapi? Ah ini bener-bener mimpi saya nih, dan belum terwujud >.<
Karena inginnya, saya selalu menyempatkan diri untuk membaca-baca artikel tentang “how to organize” , “decluttering”, dll. Banyak lho, ternyata hal-hal sederhana yang ternyata jika kita lakukan dengan cara yang berbeda hasilnya akan jauh lebih baik. Cara melipat seprei, cara menyimpan barang2, cara menyimpan makanan di kulkas, dll.
Yang terbaru dah cukup menghebohkan adalah metoda Konmari, ini juga kemarin saya tidak sengaja tau, gara-gara. Agak desperado bingung mau membereskan rumah mulai dari mana.., eh menemukan Konmari Methode..lalu searching sana sini, simak2 sana sini, walaupun belum paham seluruhnya, tapi ada beberapa tips menjaga kerapihan rumah Konmari Method?yang sudah agak paham 🙂 Belum banyak sih, kan infonya juga cuma sedikit-sedikit, sumber utamanya ya dari youtube, belum bisa dapet bukunya, belum masuk Indonesia sepertinya. Agar pemahaman saya yang baru sedikit ini bisa makin nempel di kepala dan hati, saya tuang lagi dalam bentuk artikel deh, biar makin menjiwai, maksudnya 😀

Prinsip dasar cara merapikan rumah metode Konmari sebenarnya sederhana, namun dalam beberapa hal memiliki perbedaan yang mendasar dengan metode yang umumnya di anut saat ini.
Dulu, cara yang saya terapkan (berdasarkan apa yang saya baca) diantaranya:
Fokus pada satu tempat dulu, sisihkan setiap hari selama 10 menit untuk membereskannya. Jadi misalnya, target untuk dirapikan adalah meja belajar, lakukan setiap hari, selama 10 menit (tidak lebih), berada di depan meja belajar dan merapikan apa saja yang bisa dikerjakan. Entah itu menyingkirkan barang2 yang sudah tergolong sampah, atau sekedar menumpuk buku2 yang berserakan, atau juga mengumpulkan alat tulis yang. Menyebar.
Dan melakukannya pun difokuskan perlokasi di meja belajar juga, misal hari ini merapikan laci bagian bawah, setelah beres lanjut ke laci berikutnya, dan seterusnya.

Metode Konmari, justru sangat tidak menganjurkan untuk merapikan berdasarkan lokasi seperti itu. Menurut Konmari, ketika melakukannya perlokasi, yang kita lakukan hanyalah sekedar menyortir barang2 saja, agar tempat itu teerlihat rapi, dan tidak merapikan secara keseluruhan. Akibatnya, kondisi rapi dan teratur itu tidak bertahan lama, dan akan berantakan lagi.
Dengan metode Konmari, kita merapikan tidak berdasarkan lokasi, melainkan berdasarkan kategori. Jadi misalnya targetnya adalah merapikan buku, maka semua buku yang kita miliki, yang ada di rumah, dikumpulkan dalam satu ruangan dulu, hingga kita bisa melihat berapa banyak buku2 yang kita simpan selama ini, kemudian baru memulai membereskannya.
Konmari mengajarkan untuk selalu memulai dari membereskan lemari pakaian. Urutannya adalah:
1. Lemari pakaian
2. Buku-buku
3. Dokumen
4. Pernik-pernik/ aneka macam
5. Barang2 sentimentil (yang mengandung nilai kenangan)

Pakaian menjadi hal pertama yang harus ditata rapi, karena kita selalu berinteraksi dengannya, setiap hari, lebih dari sekali. Ketika satu bagian kategori ini, lemari pakaian bisa tertata rapi, efeknya akan besar pada diri kita.
Belajar menata lemari pakaian juga hal pertama yang di sarankan untuk dikenalkan pada anak-anak, sejak usia 3 tahun. Ketika anak mampu menata lemari pakaiannya dengan baik, maka merapikan mainan akan lebih mudah dilakukan.

Metode Konmari juga lebih menekannya kita untuk melakukan aktifitas bersih-bersih itu dengan cara menyediakan waktu khusus. Entah itu setiap akhir minggu, atau setiap malam. Yang penting adalah sediakan waktu khusus yang cukup. Dan sebisa mungkin menuntaskannya dengan segera. Walaupun bertolak belakang dengan trik yang saya pelajari sebelumnya, dengan ritual 10 menit sehari, metode Konmari sebenarnya menekankan hal yang sama.
Menata dan merapikan rumah tidak mungkin dilakukan dalam 1-2 hari. Untuk itu buatlah target untuk melakukannya. Tips-tips pada umumnya menekannya ritual 10 menit sehari agar rutinitas sehari-hari tetap berjalan normal tidak terganggu, dan agar nantinya terbentuk kebiasaan 10 menit sehari menjaga kerapihan.
Metode Konmari lebih menyarankan kita meluangkan waktu khusus, misalnya setiap hari tertentu untuk menata dan merapikan. Misalnya kita memilih setiap akhir pekan untuk berbenah, maka kita bisa memiliki target, dalam 6 bulan seluruh bagian rumah akan tertata rapi dan akan rapi seterusnya.

Ada hal yang unik dalam metode Konmari ini, yaitu cara menyortir barang. Dalam menentukan mana yang harus disingkirkan, atau disimpan, Konmari memaksa kita untuk lebih sensitif membaca bahasa tubuh terhadap barang tersebut, ketika kita menyentuhnya. Barang-barang yang layak disimpan adalah yang mampu memberikan efek “Spark Joy” pada diri kita, mirip seperti rasa bahagia, dan rasa nyaman yang memberikan semangat. Jika barang tersebut tidak memiliki efek “Spark Joy” pada diri kita sama sekali, maka tidak ada gunanya kita menyimpan barang tersebut.
Saat menata dan merapikan adalah kesempatan kita memutuskan ingin bersama barang-barang yang mana saja di hari-hari selanjutnya.
Menyenangkan, bukan? Mungkin disinilah salah satu perbedaan metode Konmari dengan yang lain. Bayangkan jika seluruh barang yang ada disekitar anda adalah benda-benda yang memberikan semangat dan rasa bahagia pada anda (spark joy). Tentunya hari-hari akan terasa penuh semangat. Dan inilah yang membuat kita tetap termotivasi untuk menjaga kerapiannya. Rata-rata mereka yang menerapkan metode Konmari tidak kembali ke kondisi sebelumnya.

Nah, setelah selesai melakukan seleksi, langkah selanjutnya adalah melakukan penyimpanan dengan teratur dan lebih tertata rapi. Saya belum banyak memahami bagaian yang ini. Namun untuk penataan pakaian ada banyak hal baru yang saya dapatkan. Dan yang paling menyenangkan adalah, apa yang disarankan sangat mudah untuk diikuti dan diterapkan dalam kondisi rumah tangga di Indonesia.
Intinya, dalam hal penataan dan penyimpanan pakaian, cara melipat sangat diperhatikan. Pakaian selalu disimpan dalam kondisi lipatan yang kompak dan tidak mudah berantakan.

Melipat baju kaos, celana panjang, celana pendek, pakaian dalam, dan lain-lain, bahkan kaos kaki, semua dilipat sedemikian agar hasil akhirnya berbentuk persegi yang cukup kompak. Dengan demikian ketika pakaian disimpan dalam lemari akan lebih menghemat ruang, tidak akan mudah berantakan, dan lebih mudah diambil tanpa mengobrak-abrik tatanan yang ada.
Dalam hal penyusunan pakaian pun, selain disarankan berdasarkan kategori juga disarankan untuk mengelompokkan berdasarkan warna.

Dalam hal melipat, sebenarnya tidak banyak yang baru, tehnik-tehniknya pernah saya tau sebelumnya.
Yang benar-benar baru, dan membuat saya kagum adalah cara melipat kaos kaki.. Dan saya suka sekali caranya. Benar-benar menjawab kebutuhan saya selama ini 🙂
Bagaimana cara melipat kaos kaki yang benar ala Konmari?

cara melipat kaos kaki yang benar 1
cara melebarkan kaos kaki yang benar agar lebih mudah terbentuk persegi
cara melipat kaos kaki yang benar 2
selanjutnya mulai melipat

 

 

 

 

 

 

Simak video tutorialnya, yaa…

Nah, Konmari itu metode apa sih? Hihihi, Penulis bukunya bernama Marie Kondo. bukunya sendiri salah satunya berjudul “The Life-Changing Magic of Tidying Up” . Marie Kondo adalah konsultan keteraturan (haish, apa ya bahasa Indonesia organizer consultant?) berasal dari Jepang. Dari 4 buku yang pernah ditulis, buku LIfe-Changing ini menjadi best seller di Jepang dan Eropa. Mungkin karena di publikasikan di USA pada tahun 2014, metodenya makin menjadi viral. Iyaa…, karena banyak video-video tutorial tentang konmari methods di youtube. Saya termasuk yang tahu dari youtube, lho. hehe.. Semoga bukunya segera masuk di toko buku di Jakarta yah.. penasaran nih.. 😀

Dan iniiii.. tutorial step by step cara melipat kaos kaki nya yaa 😉

 

Cara Membuat Coklat Praline Karakter

VegaAminkusumo.com – Ingat jaman-jaman suka bikin kue dulu. Saya sempat bermain2 dengan coklat untuk menghias brownies. Coklat putih dengan campuran kacang tanan yg disangray. Dulu itu, kata temen saya sih, topingnya enak banget ya..,hihi, katanya.. Tapi sejujurnya saya gak pernah merasakan, karena setiap bikin selalu untuk orang lain, waktu itu.
Dan setelah lebih dari 12 tahun, sekarang jadi pengen nyoba lagi bermain dengan coklat. Kali ini dengan bantuan mumu dan Bebe tentunya. Yuk simak resep dan trick saya cara membuat coklat praline karakter. Hihi, saat berkreasi juga bisa menjadi kesempatan bermain dan belajar bersama anak lho . Simak yaa 🙂

Seingat saya, perkenalan dengan mengolah coklat dulu hanya sebatas untuk menjadikannya sebagai lapisan penghias brownies. Iya, dulu itu kalau membuat brownies selalu ada penutupnya, bisa lapisan cake keju, bisa juga taburan keju parut, atau ya, ini, lapisan tipis coklat putih yang bertabur potongan kacang tanah… Haduuuh, kebayang kan, rasanya enak.. Kan cocok banget tuh, rasanya: susu + kacang (karena yang saya pakai coklat putih, jadi ya..nggak ada rasa coklatnya :p

Kali ini, karena belum ingin membuat cake/brownies dan yang sejenis, jadilah inginnya membuat coklat aneka bentuk yang lucu2. Seperti yang banyak dijual. Cetakan coklatnya juga sudah beli, 1 lembar. Cetakan saja, bentuk pinguin. Rencana awalnya maunya bagian mata diberi warna berbeda, bagian sayap warna berbeda, walaupun hanya 2 warna tapi ada batasan, warnanya di bagian mana. Rencananya begitu.. Tapi ternyata memang agak ribet yah. Susah banget loh, dengan coklat lumer yang begitu kental, musti meletakkan setitik untuk mata di sini, secolek untuk paruh di situ, dll. Salut saya, dengan mereka pembuat coklat aneka bentuk..walau bagaimana, musti telaten mengerjakannya yah.., apalagi kalau menghiasnya sambil berebut tempat dengan dua anak-anak cantik, mumu bebe yaaa 😀

mencetak coklat ke cetakan-coklat-lucu-dan-unik copy

Hasilnya, secara tampilan sih tidak mengecewakan ya. Dengan artian coklat yang dibuat bisa mengeras lagi dan berubah bentuk seperti cetakan yang dipakai.
Hanya ada sedikit hal penting yang cukup mengecewakan: rasa coklatnya tidak selembut permen coklat yang biasa dijual. Rasanya agak kasar ketika di emut, seperti butiran2 gulanya memisah.
Ini yang masih menjadi pr, bagaimana tips agar coklat yang dihasilkan tetap lembut. Mungkin proses melumerkannya terlalu panas? Lain kali kita coba lagi yaah.
Dan berikut ini resep membuat praline coklat saya 🙂

Coklat batangan dan margarin di lumerkan bersama-sama, setelah lumer di aduk rata, sambil memasukkan tambahan pewarna atau bahan perasa yang lain.
Masukkan ke dalam cetakan, lalu masukkan ke dalam freezer selama 5 menit, setelah itu biarkan di suhu ruang sampai benar-benar mengeras. Jika ingin membuat praline coklat isi kacang, yaa, tinggal cara kita mengisi cetakan coklatnya saja, kapan saatnya memasukkan kacang agar letaknya didalam coklat 😉

Saya mau coba lagi aaaaah, nanti di update di sini yaaa, kalau sudah ada foto produksi terbaru. Harus hunting untuk rasa dan isiannya dulu nih 😉Cara-membuat-coklat-praline-karakter

 

Resep Lele Goreng Tepung Renyah, Mudah, Enak

VegaAminkusumo.com – Seingat saya, dulu saya tidak suka makan lele. Bentuknya yang agak memanjang, dan kulit yang tanpa sisik, mengingatkan saya pada belut yang meliuk-liuk seperti ular. Langsung hilang selera makan saya…Tapi itu dulu.
Semuanya berubah ketika suatu saat, ditengah gelap saat santap sahur bersama teman dilkamar kost, menu yang dihidangkan adalah lele goreng.
Entah karena lapar atau penasaran, karena melihat teman saya begitu antusias memakan lele goreng.. Saya pun ikut memakannya. Dan sejak saat itu, saya berdamai dengan lele, dan mulai bisa menghargai lele berdasarkan rasanya, tanpa memandang bentuknya yang menjijikkan. Never judge the fish by its look.

Jangan salah, ya, walaupun sudah bisa menikmati lele, bahkan kalau membeli lauk di warung tenda saya lebih suka memilih pecel lele dari pada memesan ayam goreng.., tetap saja, saya belum tertarik untuk memasak lele.
Iya, jujur. Masih agak geli memegang lele yang licin, melihat bentuk kepalanya yang tidak lucu, berbalut hitam abu-abu. Sungguh tidak menarik sama sekali.
Saya baru mulai mau memsak lele setelah menikah, seingat saya. Itu pun atas nama cinta dan penghematan 😀
Kebetulan suami juga suka banget sama lele, dan ternyata bisa lebih murah kalau beli mentah di tukang sayur dan goreng sendiri.

Jangan salah, saya masih tetap agak jijik ya, memegang, melihat lele dengan wujud aslinya yang demikian. Apalagi licinnya itu lho. Tapi setelah beberapa kali memasak lele, akhirnya saya memiliki tips menggoreng lele yang cukup membuat saya nyaman dan lele goreng saya terasa pasti enak:

cara membersihkan lele buang kepala1 . Buang kepalanya. Saya selalu minta tukang sayur langsung memotong bagian kepala lele.
Yaa, walaupun kata sebagian orang kalau lele digoreng sangat kering bagian kepala lele itu nikmat sekali,.. Tetap saja, untuk saja, dengan kondisi memasak ala rumahan, wajan kecil, dengan minyak secukupnya, tentu tidak mungkin memasak lele sampai benar2 kering seperti ala warung tenda. Mereka memakai wajan segede gambreng, dengan minyak penuh, jadi ketika lele dilempar masuk ke dalam wajan, bisa benar-benar tenggelam dalam minyak panas.
Buat saya, daging lele saja sudah cukuplah. Menggoreng dengan kepalanya hanya akan memakan tempat pada wajan penggorengan dan menghabiskan lebih banyak minyak. 🙂
Oiya, kalau lele yang saya beli ukurannya agak besar, otomatis agak panjang, saya biasanya minta sekalian di potong lagi, menjadi 2 bagian memanjang yang lebih kecil. Bukan apa-apa, hanya masalah ukuran wajan dirumah diameternya tidak terlalu lebar :D, jadi biar pasti muat di dalam wajan penggorengan.

 

2. Untuk menghilangkan licin pada kulit lele, saya biasa menaburkan garam terlebih dahulu, (dan kalau pas ada, sedikit perasan jeruk nipis). Ini dilakukan sebelum mulai membersihkan lele. Taburi garam dan jeruk nipis, lalu diamkan sesaat, kemudian mulai bersihkan dengan menggunakan air mengalir.
Atau kadang-kadang, saya simpan lele ke dalam freezer dulu sebentar, ketika agak beku, bagian licin pada kulit lebih mudah hilang (trik yang sama juga saya lakukan ketika membersihkan ayam). Hanya saja kalau lele agak beku, bentuknya suka melengkung sana sini, tidak cantik, tidak lurus, jadi tidak kompak aja..

Saat membersihkan lele, saya selalu membersihkan bagian dalamnya juga, hingga benar-benar tidak ada isi yang lain, selain tulang dan daging lele. Ini termasuk bagian gelap yang biasanya menempel dalam selapun pada bagian atas rongga perut ya. Biasanya saya perlu merobek selaput tipisnya dengan pisau terlebih dulu, untuk bisa benar-benar membersihkan bagian itu. Itu termasuk penyumbang aroma dan rasa amis pada lele. Membuangnya tidak akan mengurangi kegurihan rasa lele goreng. Dan jika ukuran lele agak besar, saya lebih senang memotongnya menjadi 2 bagian kecil. Disamping nanti akan lebih mudah menggorengnya, potongan sedang lebih masuk akal untk disajikan dalam piring anak-anak. Yaa,, kan kalau kurang bisa ambil lagi 😉

cara-membersihkan-ikan-lele

3. Membumbui lele sebenarnya tidak susah.
Lele digoreng tanpa bumbu sebenernya juga enak lho, asal bisa dogoreng sampai garing. Itu warung tenda kan begitu tuh, pecel lele, begitu ada yang pesan, si lele di ambil dari jirigen, langsung digetok, bersihkan isi perutnya, cuci2 dikit, kemudian lempar ke wajan yang penuh minyak panas. Biarkan lalu angkat, sajikan dengan sambel.

Nikmatnya makan lele itu sebenernya terletak di rasa sambelnya. Kalau sambelnya enak, otomatis pecel lelenya juga jadi enak deh. Namun untuk biar lebih nikmat, tentu saja, minimal dibumbui garam dapur secukupnya. Kalau ada bawang putih, itu akan menambah aroma dan kelezatannya. untuk bumbu instan, bisa saja dengan bumbu racik tempe goreng, ikan goreng, ayam goreng, atau bumbu jadi di tukang sayur, utk ayam ongkep. 😀 Bisa bumbu apa saja yah….
Diamkan beberapa saat dalam bumbu agar meresap, baru kemudian goreng deh 🙂

Resep lele goreng tepung renyah, mudah, pasti enak

Naaaah, bagaimana resep lele goreng tepung renyah ala saya? Sederhana juga.
Sebenarnya ide ini berawal dari keprihatinan saya setiap kali memasak lele goreng. Tau, kaaan, lele itu tubuhnya agak membulat, bagian dekat kepala itu isinya banyak dagingnya. Yang menjadi kekhawatiran saya setiap menggoreng lele adalah, kematangan bagian daging bagian dalamnya itu.
Walaupun menggoreng dengan minyak yang banyak, tapi jika tidak sabar menanti, buru2 diangkat, bagian dalam lele seringkali tidak benar2 matang.
Beberapa kali saya terpaksa menggoreng ulang potongan lele yang sudah disantap sebagian hanya karena menemukan bagian yang masih berwarna merah darah di daging bagian dalam.
Kekhawatiran ini juga yang menjadi salah satu alasan kenapa saya memilih menggoreng lele tanpa kepala. Agar lebih pasti semua bagian matang tergoreng.

Untuk yang jarang menggoreng, jadi begini… Kalau kita menggoreng denfgan api besar, minyak akan cepat panas, dan masakan kita akan leboh cepat garing, tapi terkadang, bagian dalamnya belum benar2 matang karena panasnya minyak belum benar2 sampai bagian dalam, jika masakan kita termasuk tebal.
Naah, jika kita menggoreng dengan api kecil, panasnya minyak akan lebih merata masuk kebagian dalam, namun itu berarti perlu waktu lama agar bagian luar menjadi garingm
Bagi mereka yang telaten dan penyabar, tentu hal ini mukan masalah…. Sayangnya saya bukan tipe yang telaten dan penyabar… Jadi… Terpikirlah oleh saya cara aman mengolah lele. Jadilah resep lele goreng tepung renyah, ala vegi hehe..
Langsung saja yaaa,

1. Siapkan lele yang sudah dibersihkan, masukkan ke dalam wajan, tambahkan bawang putih yg sdh digeprek, dan sedikit garam. Rebus sebentar sampai keluar air dan lele setengah matang merata. Dinginkan.
Jika ingin langsung menggorengnya juga bisa, tapi tentu akan agak sulit memegang potongan lele yang masih panas.
Dalam kondisi setengah matang ini, lele bisa disimpang dalam lemari pendingin untuk di goreng nanti sesaat menjelang hendak disantap. Bahkan disimpan lebih dari sehari pun rasanya masih nikmat.

2. Siapkan tepung bumbu siap saji, bisa merk apa saja. Saya biasanya pakai yang kebetulan ada di tukang sayur, bisa tepung kobe, tepung kentucky, tepung mendoan, dll. Yang penting tepung bumbu.
Nah, kalau nggak mau pakai tepung siap saji, bisa juga membuat sendiri, dengan mencampur tepung terigu dengan tepung beras, garam dan merica (atau bisa ditambah bumbu penyedap kaldu bubuk). Aduk rata, siap dipakai.
Siapkan tepung bumbu dalam wadah. Siapkan lele yang sudah setengah matang.

3. Siapka wajan, berisi minyak secukupnya, panaskan dengan api sedang.
Lele yang basah dicelupkan ke dalam tepung bumbu, agar permukaannya tertutup tepung semua, baru kemudian masukkan kedalam minyak yang sudah panas. Sreng sreng..Balikkan bagian lele, jika sudah terlihat coklat matang, dan ketika seluruh permukaan sudah terlihat matang, angkat dan tiriskan.
Karena lele sudah direbus sebelumnya, kematangan daging bagian dalam lebih terjamin, walaupun kita menggoreng tidak terlalu lama.
Tentu saja, jika sebelumnya lele disimpan dalam lemari pendingi, berikan cukup waktu agar lele tidak terlalu dingin sebelum masuk ke dalam wajan.

Bagi yang penasaran bagaimana rasa lele goreng tepung renyah ala saya yang ini…. Saya beri tahu saja yah.. Rasanya gurihhh banget. Bumbu bawang putih begitu merasuk, memberikan cita rasa yang…… *ngiler deh, pengen makan pecel lele*..
Yang pasti, dengan cara ini kematangan daging bagian dalam tidak diragukan lagi, dan balutan tepung renyah membuat bentuk lele yang menjijikkan juga tersamar. Tapi kalau masalah rasa… Hmm, nikmatnya makin nempel dilidah lhoo…benerr… 😀

Selamat mencoba..

lele-goreng-tepung-krispi-enak

Tips Terbaru Cara Menggoreng Lele

Nah, saya dapat tips lagi nih, nggak sengaja karena ketika hendak menggoreng, ternyata tepung bumbu yang dibeli yang hot (pedess).. jadi pas kebetulan adan ya apa ya itu ang dipakai. ?Sempet saya tulis sebagai status di Fesbuk, tapi karena sudah dioper kemari.. yang di sana kita hapus ajah kali ya 😀

Nah… tips terbaru untuk lele goreng.
Sekarang seringnya kalau lele ya.. masaknya cara begini..
Lele dipotong-potong, kepala dikasih ke kucing..
Potongannya direbus dulu dgn sedikittt air (dikit banget, malah kadang nggak perlu). Bumbunya cuma bawang putih digeprek dan garam dikittt.. kalau mau lebih kaya ras bisa tambah parutan biji pala dan merica.
Rebus sebentar tujuannya biar nanti kl masak pasti mateng semua sampai dalem dalemnya walopun gorengnya nggak berlimpah minyak..dan.. amisnya juga berkurang..
Setelah setengah mateng.. nah disini serunya..
Kl sudah begini lele bisa disimpen dikulkas atau diemkan saja, sudah siap saji, tinggal goreng sreng kapan saja..
Nah… menggorengnya ituuu…. yang paking nikmat ya.. biar jadi lele yang gariiiing bingit..
Bisa pakai tepung bumbu kentaki krispi yang ada..tapi itu kan pasti ada msgnya …
Kalau mau tanpa msg, dan rasanya uenak.. *dijamin enak*.. cukup pakai tepung maizena.. eh itu nama merk ya? Pokoknya yang sejenis deh…, maizena bisa tepung kanji juga bisa.
Gak usah pakai air, jadi lele yang lembab langsung ditepungi ajah, terus goreng sreng… sampai garingggg…
Hehe… lumayan lama juga nih, garingnya.. walopun sudah dingin lelenya… kriuknya masih kres krea kres lho..

Tapi yang lebih penting lagi.. rasanyaaaa…
Rasa lelenya lebih terasa, karena nggak ada rasa rasa titipan tepung bumbu yang memang sudah enak..
Jadi… rasa lelenya berasaaa… gurihnya dari garem n bawang.. plus.. rasa palanya, walopun sedikit tetep berasa…
Enak enak enak.

tips terbaru cara menggoreng lele agar garing
Lele digoreng garing dengan tepung maizena atau tepung kanji, hasilnya renyah bingits

Variasi Resep Pancake Instan

Vegaaminkusumo.com – Dalam seminggu kemarin, kita sudah menghabiskan 4 kemasan box tepung pancake instan lho. Iya, sedang seneng-senengnya masak pancake nih. Sebentar, saya kisahkan proses pembelajarannya yaa…, jadi yang baca juga ngerti banget cara gampang membuat pancake dan variasi resep pancake instannya juga 🙂

Box pertama.
Box pertama kan namanya juga baru sekali itu membuat pancake. Jadi… Yaa… Ikuti aturan pembuatannya deh… , 2 telur, margarin cair, susu cair, dan tepung pancake, semua di campur, lalu di panggang dengan api kecil menggunakan wajan anti lengket. Setelah coklat cantik, pancake di balik lalu setelah matang diangkat.
Rasanya hmm…. Ya rasa pancake. Biasa ajah…

Box kedua, setelah paham cara membuat pancakenya, kali ini kita mencoba berkreasi dengan isi. Biar seperti martabak manis, pancake diisi keju atau butiran coklat mesis.
Cara membuat adonannya tetap sama, yang beda hanya cara memanggangnya..
Saya membentuk lingkaran2 mungil, lalu seblum mengering permukaannya segera ditaburi gula pasir/mesis dan keju, dan sedikit susu kental manis.

Cara menambahkan isi pun mudah, tidak ribet.
Kalau saya, begitu adonan dituang, masih dalam kondisi agak basah, saya segera menaburi pancake dengan gula pasir. Sedikit gula pasir. Lalu parutan keju atau taburan mesis, terakhir sedikit susu kental manis
Lalu pancake bs dilipat jika membuatnya ukuran besar, atau 2 pancake mungil saling di tumpuk, ditengah2nya ada keju/mesis,dll.
Bagaimana rasanya kali ini???
Hmm.. Beneran. Enak banget.

Adonan pancake memang gak jauh beda dengan adonan martabak manis ya, bahkan kalau dibuat sangat tipis, kita bisa mendapatkan kulit crepes yang garing dan nikmak.
Karena enak, jadilah 1 kotak pancake instan saja berasa kurang.
Dan karena agak terlalu sering membuatnya (hanpir tiap hari, dan sehari 2 kali produksi, sekali produksi hanya 1/2 kotak tepung pancake), akhirnya menemukan resep yang paling enak dan tidak sulit membuatnya.
Mau tau variasi resep pancake instan saya?

Pancake dengan parutan keju

Sesuai judulnya: pancake dengan parutan keju, sudah pasti ada keju parutnya yah.
Tapi keju parut ini maksudnya bukan pancake isi keju yg saya maksud. Melainkan pancake dengan keju parut.
Cara membuatnya? Berikut resep membuat pancake keju spesial ala Vegi yaaah 🙂

Cara membuat pancake dengan parutan keju sebenarnya sama seperti membuat adonan pancake biasa saja. Hanya saja ketika memanggang di atas wajan anti lengket, sebelumnya parut lah keju di atas wajan, agar parutan tersebar di permukaan dengan merata.
Lalu baru tuangkan adonan pancake di atas parutan keju tadi.
Jika ingin pancake dengan isi tertentu, permukaan pancake bisa ditaburi isi dan selanjutnya bisa ditutup dengan pancake lain atau dengan lipatannya.
Namun bila pancake yang dibuat tanpa isi, maka keju bisa ditaburkan juga di permukaan ketika masih agak basah, agar keju bisa menempel dengan cantik. Dan ketika pancake dibalik parutan keju itu masih ada dipermukaan.

Bagaimana rasanya?
Hmm nyam nyam…. Keju yang menempel benar2 berada dibagian luar dan ikut mengering. Keju garing ini menghasilkan cita rasa gurhi tersendiri yang sulit digambarkan. Karena ada kerenyahan ketika keju tergigit dan ada kelembutan dari pancake yang empuk.Apalagi jika di padu dengan isi keju dan susu kental maniss…

Cukup satu kata:
Enyak!.. Hihiii… dan yang paling serunya lagi, isi keju bisa diganti dengan kornet ataupun tuna chunk light.. rasanya… aaaaaaaargh… saya jadi laperrrr…

resep-membuat-pancake-keju-spesial

Bayi Pertama saya dan Persalinan Yang Menyenangkan

VegaAminkusumo.com – Sebenarnya males mengingat-ngingat kisah lama yang satu ini. Kejadiannya sudah dari tahun 2001, tokoh utamanya yang dulu bayi orok, sekarang sudah 13 tahun.
Tapi kalau nulis kisahnya jaman dulu, manalah sempat 😀
Jadi yaa, mumpung masih bisa diingat-ingat lagi, masih bisa nulis, dan kebetulan sekarang sudah bayak yang lebih muda dari saya… 😀
Siapa tau apa yang saya kisahkan bisa menambah pengetahuan yang muda-muda, terutama yang baru akan merasakan persalinan pertama. Ini lho kisahnya saya. Begini lho rasanya melahirkan dengan normal itu. Nggak sesakit yang di katakan orang-orang kok, kalau tau caranya. Bayi pertama saya, proses persalianan menyenangkan 😀

Sebentar, saya ingat-ingat lagi yah.
Saya lupa kapan perkiraan lahirnya, tapi masih ingat kapan akhirnya lahir anak pertama 🙂
Lupa harinya juga, tapi ingat tanggalnya.
Lupa jam nya juga, tapi ingat awal proses kelahirannya.
3 Oktober 2001. Dini hari! Bahkan masjid-masjid juga masih sepi, belum ada tanda-tanda persiapan adzan Subuh. Jam berapa ya, kalau tidak salah jam 3an.
Setelah berbulan-bulan membaca-baca buku dan artikel tentang kehamilan dan persalinan, akhirnya saatnya ujian tes kelulusan tiba 😀
Berbekal teori yang hampir setiap hari saya baca, proses persalinan pertama ini saya lalui dengan persiapan penuh. Dan karena belajarnya serius, sudah sewajarnya bisa lulus dengan nilai memuaskan yah 🙂
Nanti akan saya infokan buku2 panduan semasa kehamilan yang paling baik menurut saya.
Kita lanjut ke proses persalinan pertama saya yah 😀

Tanda-tanda Persalinan

Dini hari itu, tanda-tanda persalinan sudah mulai muncul. Flek. Seperti kalau ketika wanita menstruasi saja. Kaget lho, soalnya sudah berbulan-bulan tidak mengalami yang namanya menstruasi, tiba-tiba dapet lagi 😀
Duh. Rasanya…, gimanaaa gitu.

Ada beberapa tanda-tanda proses persalinan dimulai/harus dimulai. Diantaranya seingat saya:
1. kontraksi yang mucul makin teratur dan semakin dekat jarak terjadinya. Ketika hal ini terjadi, proses pembukaan jalan lahir juga sudah mulai. Namun biasanya kontraksi ringan baru menandakan bukaan 1-2, dan cenderung tidak terlalu dirasakan, terutama jika hal itu terjadi ketika tidur.
2. Cairan ketuban rembes.
Wah kalau cairan ketuban yang rembes, kondisinya harus segera di tangani, sebelum air ketuban habis dalam plasenta. Kondisinya lebih darurat lagi apabila yang terjadi adalah pecah ketuban.
3. Adanya flek. Yang dimaksud Flek disini beruoa cairan lendir bercampur darah. sperti halnya jika menstruasi.
Yang saya alami pada persalinan pertama adalah flek.
Kita lanjut ke kisah saya yah..

Walaupun sudah paham secara teori, persalinan anak pertama prosesnya biasanya berjalan lebih lama. Maksudnya dari awal tanda-tanda persalinan dimulai sampai akhirnya bayi lahir, bisa berjam-jam bahkan berhari-hari, namun tetap saja.. pengennya cepet-cepet sampai rumah sakit 😀 hehe
Tas bersalin sudah siap, suami siaga juga sudah siap. Jadilah waktu itu, pagi-pagi buta, menuju ke RSIA Hermina Jatinegara.
Beda deh rasanya, kalau datang ke RSIA dalam kondisi siap bersalin. Walaupun sebelum-sebelumnya rutin datang ke Rumah Sakit itu, tapi kali ini datang dan masuk dari pintu yang berbeda, suasana berbeda, rasanya juga beda. Berasa naik level :p

Pemeriksaan rutin dan masalah administrasi nggak usah diceritain ya. Yang pasti aja, pokoknya pasti di cek bukaan jalan lahir, cara manual. Biar bisa diperkirakan, masih lama atau sudah sebentar lagi.
Nah, waktu itu, ketika saya tiba di RS (dengan terburu-buru), ternyata proses persalinan baru bukaan 2.
Dengan target siap lahir itu bukaan lengkap “10”, maka bukaan “2′ itu… masih jauh lah, dari target ya. Apalagi itu persalinan pertama. Waaah, bisa besok baru lahiran deh.
Di sebelah saya saat itu malah ada yang sudah menginap sehari belum lahir juga, hehehe 😀
Tapi karena kondisi “sudah tipis” , maka oleh Pak Dokternya proses persalinan saya di bantu, dipercepat dengan pemberian induksi(nah ini saya lupa yang tipis apanya ya? plasenta atau permukaan atau apa).
Hihi… iyah, diinduksi. Proses persalinan pertama saya dipercepat dengan induksi. Iyaaa, induksi, yang kata orang-orang itu, kalau lahiran dengan induksi itu sakit banget. Hehe…, nggak juga ternyata. Mungkin karena dosis obat yang diberikan tidak banyak, jadi sakitnya masih bisa dinikmati. Benerr nggak sakit kok.
Mau tau bagaimana rasa sakitnya ketika menjelang persalinan???

Sakitnya Kontraksi Menjelang Persalinan

Kontraksi ketika menjelang proses persalinan sebenarnya merupakan tanda-tanda alami yang bisa di rasakan oleh ibu, dan bisa menjadi tolok ukur. Semakin dekat datangnya kontraksi, semakin sakit rasa kontraksi, berarti bukaan jalan lahir mustinya semakin besar.
Beruntung sekali, ketika hamil trimester terakhir saya menyempatkan diri mengikuti kelas persiapan persalinan dari RSIA. Walaupun singkat, tapi ada satu hal penting yang informasinya saya dapat dari sana:
Jangan mengkonsumsi “Rumput F*t*m*h”. Karena hanya akan memperhebat rasa sakit namun tidak membantu mempercepat bukaan jalan lahir, begitu penjelasannya.
Belakangan saya mulai paham, bagi sebagian orang, Rumput F*t*m*h itu merupakan minuman untuk melancarkan dan mempercepat proses kelahiran. Namun yang tidak diketahui banyak orang adalah apa yang terkandung dalam rumput fatimah, berapa dosis yang tepat untuk diberikan, dan kapan saat yang tepat pemberiannya.
Dengan pengetahuan yang minim, pemberian Rumput F*t*m*h sama saja dengan memberikan induksi dengan dosis yang tidak terkontrol. Jadi, jika ingin merasakan persalinan normal yang menyiksa dan sakitnya minta ampun…., silahkan minum Rumput F*t*m*h yah.

Tau kan, gosipnya, bagaimana rasanya melahirkan dengan diinduksi? hihi, iyah, sakit! Sakit banget! ITu bukan gosip, beneran sakit banget deh.
Tapi Alhamdulillah saya terbebas dari ketidak-tahuan, jadi hanya merasakan induksi ringan yang sakitnya juga tidak seberapa.
Nah, berdasarkan pengalaman saya, begini tahap-tahap kontraksi yang saya rasakan saat persalinan normal. Penjelasannya ala ibu-ibu yang tidak paham masalah medis yaaa 😀

1. Kontraksi tahap awal.

Rasanya…, hmmm.. seperti kontraksi-kontraksi yang biasa terjadi sebelum-sebelumnya, tidak sakit sama sekali, bahkan cenderung geli, dan rasanya “amazing”. Iya, bisa merasakan ada sesuatu yang hidup dan tidak berbahaya dalam perut itu, rasanya ….
Nah, ketika proses persalinan mulai, rasa kontraksi tahap awal ini juga sama, nggak sakit. hanya saja kemunculannya makin teratur, bisa tiap 1 jam sekali.

Nah, makin dekat jarak kontraksi, bukaan rahim juga makin lebar, dan sensasi yang dirasakan saat kontraksi juga makin kuat 😀
KOntraksi dengan rasa yang biasa-biasa saja ini bisa kita nikmati ketika pembukaan jalan lahir masih di di bawah 5. Walaupun makin kemari akan makin terasa sakit, tapi pasti masih bisa di nikmati deh..

2. Kontraksi tahap pertengahan.

Naaah…, ini niiih, masa-masa ketika kita makin tersadar kalau sebentar lagi akan melahirkan.
Yang tadinya ketika kontraksi masih bisa santai, masih bisa ketawa nyengir, masih bisa duduk, masuk ketahap ini mulai deh, hehehe.
Yang saya ingat sih, Kontraksi fase ini sudah nggak nyaman aja untuk duduk ketika kontraksi. Pokoknya posisi yang paling nyaman ketika bukaan 5 keatas itu ya.. berbaring miring, melungker menghadap ke kiri.

Kalau pada fase kontraksi tahap awal saya masih sanggup ke kamar kecil, turun dari tempat tidur dan membawa botol infus ke kamar kecil, nah.. ketika fase pertengahan ini, nggak sanggup deh 😀
Pokoknya paling nyaman ya berbaring melungker. Ke kiri atua ke kanan mustinya gak masalah, yang penting melungkernya itu.
Ngerti kan ya maksudnya berbaring melungker? meringkuk seperti ketika kita sakit perut. Biasanya inginnya kaki melipat ke depan dada, namun karena kondisi hamil dengan perut menggendut maksimal, ya.. kira-kira berusaha untuk seperti meringkuk deh 😀

Pada fase pertengahan ini, sebenarnya justru saat-saat yang paling menentukan kelancaran dan lama atau sebentarnya proses persalinan.
Saat ini kontraksi sudah semakin sering, dari tiap 30 menit sampai menjadi tiap 15 menit bahan lebih dekat lagi.
Nah, jika kita bisa tetap tenang, secara teori pembukaan jalan lahir akan terjadi tanpa kendala, dan bisa lebih cepat.
Masalahnya, namanya sedang menahan sakit kontraksi, siapa sih yang sanggup tenang? 😀
Hehehe..
Ada trick dan tips nya bu ibuuu 😉
Yang saya lakukan, berdasarkan teori yang saya baca sebelum-sebelumnya, yang penting dilakukan adalah, tidak mengejan ketika kontraksi. Bagaimana caranya? Hmm, begini.. semoga saya tidak salah ingat nih.
Jadi yang saya lakukan itu, begitu mulau tanda-tanda kontraksi akan terjadi, saya menenangkan diri dengan menarik napas panjang dan teratur.
Dan ketika kontraksi makin terasa sakit, cara menahan sakitnya dengan membuang napas seperti ketika senam BL hehe.. jadi ingat senam BL nih..
Dan sedikit usapan di punggung bagian bawah juga membantu meredakan rasa sakit lho. Apalagi kalau yang usap-usap suami sendiri yah…, walaupun hal itu tidak banyak membantu ketika kontraksi sudah sampai di bukaan 8 atau 9. Tapi kan teteeep, setidaknya ketegangan agak berkurang.

Yang paling saya ingat, dulu itu, saya sempet lho akhirnya bilang ke susternya. Minta pakai ILA. Eh nulisnya bener gak ya? ILA itu proses persalinan yang dibantu dengan obat, jadi rasa sakitnya kontraksi tidak begitu terasa. Hehe, ternyata ada caranya lho. Mungkin untuk memperkecil penderitaan ibu, ketika bersalin, atau untuk memperkecil resiko persalinan. Yang pasti cara dengan ILA itu di awal proses persalinan sudah dijelaskan, ditawari juga mau dengan ILA atau normal biasa saja. Dan saya saat itu milih normal alami biasa saja. Nggak pakai macem-macem. Cuma di induksi sedikittt.
Nah, pas itu kalau tidak salah ingat, bukaan sudah 7 atau delapan ya. Cepet deh, begitu bukaan 5, semua berjalan cepat sekali rasanya. BAru saja kontraksi berlalu 30 menit yang lalu, eh sudah mulai terasa akan kontraksi lagi :p
30 menit itu rasanya cepat sekali. Tapi yang namanya kontraksi, walaupun cuma 3 menit, tapi rasanya lamaaaaa banget deh.
Inget banget saya, saat itu sempet minta sama suster, “Saya ILA aja deh, suster.” Saking rasanya sakit ya.
Hehe, dan jawaban mba suster, dengan tenangnya, “Yah, bunda, kalau ILA sekarang sudah nggak bisa. Mustinya dari awal tadi.” Hehe… nyesek yah, ibaratnya mau nggak mau musgti menghadapi rasa sakit, dan tidak bisa pakai pain killer. Untungnya suster juga menenangkan, “Ini sebentar lagi bunda, sudah bukaan 8.”
Jadi ada secercah harapan, sakitnya tidak akan lama lagi berakhir deh.
Dan memang bener lho. Pokoknya, tidak perlu khawatir. Asalkan nggak pakai minum yang aneh-aneh, jamu-jamuan yang nggak jelas kandungannya. Ketika rasa sakit itu sudah makin tidak tertahan, itu artinya bukaan juga makin membesar. Dengan catatan…., berusaha tetap tenang, dan tidak mengejan ketika kontraksi.

3. Kontraksi tahap akhir.

Jreng jreng jreng JRENG!!!
Ini bagian yang paling seru nih.
Saya ceritakan detil yah, hehe.. semoga gak salah ingat.
Oiya, saya ulang lagi ya. Ketika kontraksi terasa mulai tidak tertahankan, nah biasanya itu sudah nggak lama lagi, dan bener-bener nggak lama lagi, bayi siap keluar. Yang penting diingat: tetang tenang dan jangan mengejan ketika kontraksi.
Dan benar saja lho.
Yang saya ingat tiba-tiba suster sibuk siap-siap alat-alat dll. Sakitnya rasa kontraksi ya, tetep sakit, tapi sudah tidak ada peningkatan rasa sakit lagi. Dah segitu ajah sakitnya, tidak menghebat. Entah apakah karena sayanya yang sudah pasrah, atau memang demikian adanya.
Yang pasti, tiba-tiba rasanya ingin buang air yah. beneran dah kebelet rasanya, pengen mengejan.
Yaa, kan malu lah ya, masa di atas tempat tidur gitu loh.
Tapi karena sama susternya disuruh ajah, gak apa-apa. Yah sudahlah. Saya sempet nanya juga, seingat saya, “Bener sus, gak apa-apa, disini aja?” saking ragunya gitu.. maunya turun ke kamar kecil dulu bentaran.
Yaah, karena disuruh di tempat tidur, ya, mau gimana lagi. Nggak saya tahan lagi deh 😀
Dan akhirnyaaaaa…

Hehe…, Ternyata keinginan mengejan itu memang salah satu prosesnya. Pyar!!! ketuban pecah. Basahlah. Persalinan makin dekat lagi.
Karena saya fokus untuk tidak mengejan ketika kontraksi, bukaan jalan lahir lebih cepat bertambah dan akhirnya bayi siap keluar. Tandanya ya itu tadi, keinginan utk buang air besar heheh… nggak terasa sakit kontraksi lagi loh. Beneran deh.
Setelah bukaan penuh, yang terasa ketika kontraksi itu bukan rasa sakit yang hebat lagi. Tapi rasa ingin mengejan yang hebat.

Begitu ketuban pecah, semua berjalan lebih cepat lagi sepertinya. Peralatan sudah selesai di atur, Suami saya kemudian dipanggil ikut masuk mendampingi saya selama proses persalinan, Dokter kandungan saya pun sudah siap tempur di ruang bersalin. JRENG JRENG!
Inilah tahap akhir kontraksi pada proses persalinan.
Tidak sakit lagi yaaa.
Yang saya rasakan pada tahap ini, setiap kontraksi itu rasanya ingin mengejan. dan memang itulah yang harus dilakukan.
Mengejan ketika dan hanya ketika kontraksi muncul.
Ketika tidak kontraksi?
Istirahatlah, tarik napas, atur posisi, senyum, tetap tenang, dan tetap semangat. 🙂
Saat-saat ini, walaupun sepertinya tidak terlalu letih, tubuh mengeluarkan banyak energi lho. Jadi jangan mogok makan ketika menunggu persalinan, ya. Walaupun menahan sakit kontraksi, makan mah tetep harus.

Cara Mengejan Saat Melahirkan.

Nah di tahap akhir kontraksi ini penting sekali kita paham bagaimana cara mengejan yang benar, agar persalinan tidak terlalu lama, bayi sudah keluar seutuhnya. Bagaimana posisi yang benar, kapan harus mengejan, dan bagaimana mengejan yang bisa memberikan dorongan maksimal?
Berikut tips dari saya, berdasarkan proses persalinan 3 anak-anak yah..

Membahas masalah posisi sebenarnya tidak ada panduan yang baku, bagaimana yang paling baik. Dan saya juga enggan yah, membahasnya 😀
Tapi nggak perlu kuatir, karena pasti akan di bantu oleh suster/bidan, agar bisa menemukan posisi yang nyaman. Yang penting untuk diingat, adalah, untuk tidak mengangkat bagian belakang tubuh ketika mengejan.
Ini tips yang saya dapat dari ibu saya saat itu. Tidak mengangkat bagian belakang tubuh. Jadi, posisi tubuh tetap menempel dengan pembaringan. Waaah… kalau panik, mana ingat ya? hehe.. itulah pentingnya untuk mengingatkan diri sendiri agar tetap tenang. Banyak cara untuk menenangkan diri, diantaranya dengan mengingat Allah.
Tujuannya apa, tidak mengangkat bagian belakang tubuh? Agar yang sobek tidak terlalu lebar :p

Oiya, sampai lupa, walaupun sebenarnya bisa saja lho, melahirkan tanpa jahitan. Tapi biasanya Dokter lebih memilih untuk melakukan inisiatif melebarkan jalan lahir, daripada kalau dibiarkan secara alami, eh ternyata sobek, menjahitnya malah susah karena sobekannya tidak lurus dan tidak terkendali 😀
Tapi jangan kuatir. Walaupun tanpa di beri obat bius, kita nggak akan merasakan kok, ketika jalan lahir di perlebar sedikit. Sudah mati rasa karena tekanan dari kepala bayi.
Tapi kalau berminat mencoba melahirkan tanpa jahitan, caranya juga ada kok. Biasanya kalau lahir di bidan atau dukun beranak, lebih alami. Resika hanya kalau sobek, jahitannya lebih berantakan aja hehehe. Tapi kemungkinan sobek juga bisa di minimalkan dengan perawatan selama kehamilan, seperti… mmm, gak usah dibahas ya, karena saya tidak praktek melahirkan tanpa jahitan 🙂

Yang sebaiknya tidak dilakukan juga adalah, mengejan sambil menutup mata. Jangan deh. Walaupun rasanya lebih fokus dengan menutup mata, tapi nanti otot mata juga ikut kerja.
Yang sebaiknya ya, tetap melihat dan tetap terjaga ketika mengejan.

Nah, saat persalinan, kontraksi yang datang sudah tidak terasa sakit lagi lho ya. Yang dirasakan ketika kontraksi adalah keinginan untuk mengejan. Yang harus kita lakukan ya, cuma itu. mengejan ketika kontraksi. Saat kontraksi bayi dalam perut terdorong keluar, dan kita pun ikut membantu dengan mengejan agar proses keluarnya bayi menjadi lebih cepat.
Dalam kondisi normal, proses keluarnya bayi yang agak meletihkan hanya mengejan ketika di awal saja. ketika berusaha mengeluarkan kepala bayi. Begitu kepala bayi sudah keluar semua, langsung, serasa ramai lancar… bayi keluar dan suasana langsung ceria, ketegangan berkurang, suami tersenyum, dokter dan suster juga riuh terdengar lega 😀

Tapi jangan buru-buru istirahat lah, karena proses persalinan belum sepenuhnya berakhir. Masih harus mengejan sekali lagi, untuk mengeluarkan plasenta bayi. Caranya juga sama, mengejan ketika kontraksi muncul, Dan biasanya keluarnya juga gampang banget. Ya iyalah, sebelumya yang keluar segede bayi, kalau cuma sebongkahan plasenta ya nggak ada rasanya :p
Dan setelah plasenta keluar, dokter mulai melakukan penjahitan. Iya, yang tadi di lebarkan langsung dijahit kembali. Tanpa bius juga. Dan tidak perlu kuatir, karena tidak sakit sama sekali. Masih mati rasa. 🙂

Pasca Persalinan

Apa yang harus dilakuakn pasca persalinan?
Istirahat. Itu saja. makan minum seperti biasa. Dan segera mulai berlatih kegel yaaa, agar proses pemulihan jahitan lebih cepat. Sudah tau kan latihan Kegel itu seperti apa, bagaimana caranya? Ini penting niiih, untuk wanita 😀
Itu saja yang.
Nanti kita bahas masalah Blue Baby yah.., kapan-kapan kalau mood lagi.
Kalau ternyata kisah saya bermanfaat, banyak yang menghendaki, saya masih punya dua kisah persalinan lagi, yang cerita agak berbeda 🙂
Mau?

PS. Maaf, tidak ada foto yang sesuai isi artikel nih :p Nanti saya carikan foto bayi pertama saya ajah yaaa 😀

Cara Menghubungkan Website atau Blog ke akun Google Plus

Untuk yang senang bermain di Google + , memiliki website/blog yang terverifikasi oelh Google di akunnya akan menambah kepercayaan tersendiri. Cara memverifikasinya tidak sulit kok. Berikut cara yang paling gampang yang biasanya saya lakukan untuk melakukan verifikasi website/blog di Google Plus. Saya jelaskan perlangkahnya ya, dari awal sekali agar mudah.

  1. Aktifkan akun google Anda (gmail.com) pastikan ini adalah email Google Plus Anda, atau jika yang hendak di link adalahg Google Page, pastikan email yang di gunakan adalah yang bisa mengakses? Google Page Anda (manager page).
  2. Daftarkan website Anda ke Google Analityc menggunakan akun gmail yang sama. Buka Google analityc, lalu add site, untuk mendapatttkan kode Google Analityc.
  3. Buka website Anda, jika belum ada, install dulu plugin All In One SEO Pack.. Masukkan kode Google analityc yang diberikan ke kolom Google analityc ID di bagian plugin All in One SEO Pack di website Anda.
  4. Daftarkan website/blog Anda ke webmaster dengan menggunakan google analityc. Buka akun webmaster tools anda, lalu add site, kemudian pilih cara verifikasi menggunakan google analityc, lalu verifikasi. Jika website Anda berupa blog wordpress, cukup masukkan kode webmaster ke settingannya: di Tools >> availabel tools
  5. Setelah web terverifikasi di webmaster tools, maka selanjutnya Anda hanya perlu membuka akun Google plus / Google Page yang hendak di hubungkan dengan website. Lalu klik link website. Taraaa? sudah selesai

Artikel menarik lainnya