Month: October 2015

Menghadapi Kelahiran Anak Kedua: Induksi…, sakitnya tuh begini

ternyata-bayi-saya-alergi-susu-sapi
Mumu kecil yang lucu

VegaAminkusumo.com – Mumu anak kedua saya sekarang sudah 7 tahun. Tidak terasa waktu berjalan cepat sekali. ?Padahal dulu, ketika menit-menit persalinan, ?sampai sekarang masih jadi rekor rasa sakit yang pernah saya rasakan.. akhirnya merasakan persalinan dengan induksi beneran. Iya, saya bilang dosis beneran, soalnya pas persalinan anak pertama, walaupun sama juga pakai induksi, tapi dosisnya ringan banget, nggak dikejar-kejar waktu harus lahir sebelum jam sekian. Beda kondisi dengan persalinan koedua ini. Kondisinya bayi Mumu harus segera keluar karena air ketuban sudah mulai rembes dan warnanya sudah mulai kehijauan. Iya sebelum air ketuban yang mulai hijau terminum bayi.. duh saya lupa namanya apa ya, yang pasti air ketuban yang berwarna hijau itu artinya bayi sudah pup di dalam, dan kalau airnya terminum bayi bisa keracunan… Jadi, sebelum air menjadi semakin hijau .. bayi hatus sudah keluar..?(hmmm… ini ingatan saya musti di crosscheck lagi nih kebenarannya… maklum sudah bertahun2 nggak pernah baca2 seputar kehamilan). Tapi sebelum cerita tentang sakit rasa induksi saat persalinan, saya cerita dari saat kehamilannya yah.., kan kehamilan kedua dan kehamilan pertama beda lho …, beda banget. Langsung yah..

Lebih percaya diri di kehamilan kedua

Saat kehamilan kedua dimulai, anak pertama saya sudah tidak lucu lagi. Usianya sudah 7 tahun di tahun ajaran berikutnya. Perkiraannya, bayi Mumu lahir sekitar awal tahun ajaran baru. Pikir saya, pass banget. Begitu Abangnya masuk sekolah, saya ada kesibukan baru yang lucu. Jadi tidak akan ada waktu sepi sendiri menunggu anak pulang sekolah. Mengulan kembali pengalaman yang sudah 7 tahun lewat bukan hal yang mudah, ternyata. Di satu sisi ada rasa lebih percaya diri, tapi juga sekaligus ada rasa menggampangkan. Saya lebih percaya diri walaupun perut segede bola, tetap saja jalan-jalan kelayapan sana sini, hanya berdua dengan anak pertama. ?Banyak hal menyenangkan yang terjadi jika kita menjadi ibu hamil yang perutnya sudah sangat tidak bisa ditutup tutupi. Naik bus transjakarta selalu masuk dari jalur khusus dan tempat duduk selalu disediakan. Yaa… itu salah satu acara jalan-jalan ketika pulang periksa kandungan di salah satu RSIA di Jatinegara. Dulu itu kan jalur bus trans Jakarta belum sampai dekat rumah. Tapi dari Kp Melayu sudah ada jalur bus trans Jakarta yang tidak terlalu ramai ketika siang hari. Jadilah jalan jalan singkat naik bus trans Jakarta setiap pulang periksa kehamilan. Oiya, salah satu bentuk percaya diri saya di saat kehamilan kedua ya ini. Periksa ke dokter kandungan sendiri, nggak ditemani suami… hiks.. sedih yah? 😀 nggak jugaaaa. Karena tidak perlu mencocokan dengan waktu suami pulang kantor, saya bisa bebas memilih waktu pas jalanan tidak macet, pas antrian ?dokter tidak banyak. Jadi terasa lebih nyaman dan lebih cepat selesai. Pilih jam pas jadwal praktek dokter sebelum jam 12. Berangkat pas jalan sudah tidak macet, tidak menunggu sampai lumutan, pulangnya bisa jalan2 nyoba bus trans Jakarta sebentar, sebelum balik ke rumah. Yang nggak nahan cuma naik turun tangga menuju halte bus trans Jakarta ajah.. 😀 tapi demi anak , apa ajah hayik dah.., kan masih anak semata wayang saat itu, ?adiknya belum lahir 😀

Yang penting kehamilan aman

Salah satu bentuk percaya diri yang agak kebablasan (menurut saya saat ini) adalah.. tidak rutin rajin memeriksa kandungan >.< . Ya karena anak kedua, rasanya aman aman ?saja, dan sedikit banyak juga merasa paham tentang kehamilan, jadi periksa pertama kali ituuu, pas sudah saatnya musti cek ekg. Lupa itu bulan keberapa, bulan ketiga atau ke empat :p . Hasil ekg bagus, abis itu periksa lagi ketika sudah mulai masuk trimester terakhir kehamilan, pindah dokter pula, balik lagi ke dokter yang sama yang membantu persalinan anak pertama. Sebenarnya pertimbangan tidak rajin periksa kandungan lebih karena faktor keribetan dan faktor keuangan yah, karena ribet kalau pergi jauh hanya berdua dengan anak, dan juga budget untuk persiksa persalinan dari asuransi hanya sekian juta pertahun, jadi yah di pas kan sajalah.. Mengerti sendiri, yang namanya periksa kehamilan di RSIA semahal apa.. 😀 Kan enak, kalau biayanya tidak perlu mengganggu biaya operasional bulanan. Yang penting budget dari asuransi musti habis untuk cek lab, dan dokter dan obat, tapi nggak mengganggu uang belanja 😀 Bisa kok. Tapi tentu saja waspada juga sama kondisi2 darurat saat hamil. Masa-masa menjelang kelahiran, termasuk saat-saat yang musti ekstra waspada. Jadi mendekati kelahiran, saya rajin periksa kandungan, dan alhamdulillah semua baik baik saja 😀

Naluri bersarang yang tersalurkan

Kalau diingat lagi, seru juga lho, pas hamil, pas ada rencana pindahan rumah, mencari lokasi yang dekat kantor suami. Seru banget katena insting eh naluri alami bentina eh ibu hamil yang hendak melahirkan itu kan naluri untuk mempersiapkan sarang eh salah lagi.. naluri beres beres siap siap untukmenyambut bayi maksidnya 😀 Pas banget deh karena mau pindahan, 2 bulan terakhir kehamilan kedua saya aktifitas utama saya hanya beberesss.. buang-buangin barang, buku gak penting, di tumpuk di sini, iket2 buku, sortir ulang mainan, dah seru deh.. saking kuatnya naluri bersarang saya waktu itu… Sampai pernah nekat satu hari itu pergi ke daerah Depok pagi -pagi berduaan dengan anak (waktu itu sudah 7th), naik taksi sampai Depok lanjut ngangkot terua masuk ke jalanan di dalam, cuma untuk lihat rumah kontrakan :v .. nemu infonya dari mana juga saya dah lupa. Pokoknya pas sampai di tempat yang di tuju, sama sekali tidak sreg di hati. Akhirnya mengukur jalanan di Depok deh, nyari info rumah yang dikontrakkan di mana.. modal nanya2! Hihihi.. salah satu kebodohan ibu hamil.. kadang nggak logis :v Yang pasti pencarian hari itu tidak menghasilkan apa-apa hanya saya semakin percaya diri saja, kelayapan jauh hanya berdua dengan anak.. dan ini bekal ketika blusukan mencari sekolah idaman untuk Aria yg sudah masuk usia sd.

Jadi ceritanya begini…hmm..seebentar saya rekonstruksi kejadiannya dulu diala mpikiran. Jadi akhirnya sudah ada tujuan pindah yang sesuai kriteria: dekat tempat kerja suami. Lupa bulannya tapi masih inget keribetannya 😀 Iyah berasa ribet banget dengan perut yang sudah full house, anak sudah saatnya sekolah tapi jangankan daftar, survey aja juga belum, lha gimana mau survey.. pindahnya ke mana juga belum tau soalnya. Saya tuh penganut “sekolah anak tidak perlu jauh dari rumah” 😀 Jadi begitu tau lokasi tujuan pindah, ya paling cuma bisa survey dari internet saja, sekolah yang dekat sana?saja, cek biaya dllnya. Nggak bisa survey datang ke sekolahnya langsung, soalnya jauhhh hee.., masih banyak barang yang musti dibuangi dan dipacking… dan yang namanya bumil siap lahiran ituhhh mana bisa kerja bakti nonstop..:D

Pindahan menjelang hari persalinan

Singkatnya rencana saya sudah matang saat itu. Dengan perkiraan lahiran akhir Juni, pindahannya awal Juni. Memang pindahan itu harus sekali beress yah.. hariJumat sewa mobil untuk pindahan, dapet, langsung booking untuk besok pagi. Jadi seperti kaget juga 😀 eh jadi pindahan yah? Sabtu itu juga kosong, tapi saya nginap di rumah orang tua dulu… ehhh…, wah mendadak hilang ingatan nih.. Pokoknya setelah pindahan besar rencananya saya hanya tinggal seminggu saja di tempat yang baru, sekedar untuk beberes sedikittt dan mulai daftar sekolah anak yang paling besar. Seminggu di tempat baru, lalu balik ke rumah orang tua sampai lahiran bayi. Iya, pertimbangannya waktu itu karena jarak tempuh ke RSIA di Jatinegara dari tempat tinggal baru di Jagakarsa lumayan jauhh.. kuatir kalau ada darurat malam hari, kemana mana susah. Nah langsung saja deh saya cerita ngapain ajah ditempat tinggal yang baru.. hmm.. yang penting diketahui semua ritual, eh aktifitas ke sana sini nya nggak pakai motor atau mobil pribadi yah…. semua umum.. yang milik pribadi cuman sepasang kaki. Lupa urut urutannya, kl tidak salah ingat, hari Senin pertama si tempat baru langsung ke sekolah terdekat, naik angkot soalnya deket.. ya walopun naik angkot tetep ajah muati jalan kaki dulu keluar jalanan raya sekitar 5 menitan (eh kalau jalannya nyantai bisa 10 menit lho.. lumayan kan) . Sekolah pertama nggak terlalu sreg karena suasananya sekolah banget. Wkwkwk yaa.. dulu itu galau antara mau HS atau sekolah (yang galau emaknya), dan karena yg menjalani proses pendidikan itu anak, yah saya kembalikan keputuaannya ke anak deh. Saya cuma bantu pilihkan sekolah yang menurut saya akan membantu proses tumbuh kembangnya. Musti hati hati karena anak2 saya nggak ada yang masuk TK, jadi SD itu benar benat pertama kali mereka berada dalam sebuah sistem pendidikan. Ah ceritanya panjang niih.. kan mau cerita ttg lahiran kenapa lari sampe sekolah.

Tanda persalinan muncul, rencana berubah

Sudahlah saya singkat saja yah. Seminggu itu pokoknya hunting sekolah, survey ke 4 tempat akhirnya sreg di salab satunya dan hunting mesin cuci .. ehemmm… yang hunting saya dan anak saya berduaan ajah (yg diperut belum dihitung) .. capek deh beneran.. kalau diinget saya juga gak nyangka.. kok bisa.. 😀 huntingnya gak naik turun mobil/motor soalnya.. tapi jalan kaki dari sekolah ini ke sekolah itu.. nyambung naik angkot nyambung naik ojeg, kl agak jauhan yah naik taksilah biar ademan.. Yang pasti akhir minggu itu sekolah beres, mesin cuci juga sudah siap kerja, kamar tidur sudah layak untuk bayi, tinggal menunggu bayinya saja. Maksudnya mau istirahat sehari dua hari pas wiken ajah sebelum balik ke rumah orang tua. Tapi ternyata rencana berubah total. Siang2 pas panas2nya suasana. Tiba tiba berasa “syur..syur…” DEG!!! Untung dulu pas kehamilan pertama saya cukup rajin baca baca. Jadi ngerti apa yang terjadi. Iyah. Yakinnn banget. Dalam hati saya berteriak…, itu bukan flek. Itu air ketuban yabg rembess. Aaaaaaaargh… (aslinya nggak gini ya duluu.. ini biar seru ajah..saya kan orangnya tenang banget… 😀 paling terus ngobrak ngabrik suami, biar cepet jalan cari taksi.. hihi ) ?Dan dari rembesan pertama sampai akhirnya siap jalan ke RS itu sekitar 3 jam saja (lama bingiiit pokoknya, enyah waktu itu memang lama atay rasanya aja yang lama) Sementara suami cari taksi bareng anak, saya menunggu dengan manis di rumah.. sambil DEG!!! ,setiap kali berasa “syurrr” . Begitulah yang namanya ketuban rembes. Rembesannya terus ngalir walaupun sedikit sedikit. Serasa seperti ada aliran deras yang mengalir keluat tanpa bisa kita tahan. Untung saya nggak pernah menganggap sepele persiapan melahirkan, dari tas siap angkat sampai lusinan penbalut wanita sudah siap. Jadi bisa tetap tenang mempersiapkan diri dan tidak panik ketika berasa “syurrr” .. ,ada teman setia wanita yang melindungi agar tetap kering sepanjang waktu.., tinggal ganti dengan yang baru setiap terasa sudah hampir bocor. Dan untungnya lagi itu hari libur, jadi jalanan lancarrrrr sekali. Taksi bisa wis wus wussss… nggak pake lama , dan akhirnya sampai di RSIA di Jatinegara. Nah cerita lahirannya baru mulai di sinii deh.., sengaja saya buat capet dulu.. biar bisa ijut merasakan… sakitnyaaaaa diinduksi tuh beginiiii 😀

Sakitnya induksi, eh sakit beneran nih

Persalinan kedua sebenarnya kalau boleh jujur, saya lebih banyak nggak siap secara mental. Walaupun perlengkapan siap banget, tapi persiapan mental berada di ruang persalinan belum ada. Ya mungkin karena rencana/perkiraan saya akan melahirkan 2 minggu lagi, nanti berangkat dari rumah orang tua, dan masih sempat baca baca ttg persalinan lagi harapannya. Eh.. alih alih sesuai rencana, kenyataan yang terjadi mendadak air ketuban sudah rembes aja. Apalagi begitu susternya cek kondisi bumil. Yang menjadi catatan penting ya itu… warna air ketuban yang sudah mulai hijau, bukaan masih kecil dan dinding rahim juga masih agak tebal…, Induksi deh. Untungnya, pas hari itu memang ada jadwal praktek dokter saya di RSIA itu, jadi yaa.. menambah sedikit rasa tenang lah. Kalau ada darurat, dokternya bisa langsung datang. Walaupun hal itu tidak membantu mengurangi rasa sakit karena induksi.. Benerrr deh.. sakitnya seperti apa ya… hmm..sebentar saya pilihkan kata kata sederhana yang bisa menggambarkan rasanya….. Pernah merasakan kram perut ketika menstruasi sedang hari-hari banyak? Kadang kan rasa kram perutnya agak sakit, kadang terasa sakit, kadang malah sakit banget , sampe bawaannya cuma pengen tidur melingker? Nah coba diinget yang rasa sakit bangeg deh. Hampir mirip seperti itu rasa kontraksi krn indukai, cumaaa.. agak lebih sakit sedikittt. Dan karena sambil menahan sakit, dah hilang semua teori yang pernah saya baca seputar persalinan agar nyaman. Yang terpikirnya hanya rasa sakit yang sebentar lagi muncul. Fokus saya hanya melihat jam yang terpasang di dinding ruang. Memperhatikan berapa menit lagi kontraksi akan muncul. Bagj yang belum tau, kontraksi pertanda persalinan dimulai itu munculnya teratiur, hilang timbul, dengan jarak yang makin dekat. Dari muncul tiap 15 menit, lalu menjadi tiap 10 menit, sampi akhirnya muncul tiap 5 menit. Kontraksinya sendiri tidak lama, sekitar 1 menit kurang lebih dikit. Jadi sebenarnya enak, karena walaupun sakit tapi ada masa istirahat untuk mengumpulkan energi. Hanya saja karena dengan induksi, sakitnya jadi bikin nangisss, jadi ketika menit-menit istirahat kontraksi yang melanda hati bukan perasaan lega mendapat kesempatan istirahat, tapi perasaan tegang menunggu detik-detik kontraksi berikutnya. Ditambah lagi kuatir kalau akhirnya terpaksa caesar. Iya alasan kenapa diinduksi kan karena air ketuban sudah mulai hijau, agar bisa segera persalinan secepatnya, kalau tidak berhasil dengan induksi yah caesar menjadi alternatif. Pokoknya buruan persalinan yang penting itu.a

Menyerah disaat yang tepat

Jadilah saya dalam kegalauan yang nyata antara merasakan sakit dan bayang2 kalau terpaksanya harus caesar. Dan kegalauan bertambah karena kata suster bukaan tidak nambah2 juga. Untungya di saat seperti itu susternya lantas mengingatkan, jangan mengejan ketika kontraksi karena itu akan memperlama bukaan jalan lahir bertambah; kalau kontraksi buang napas lewat mulit biar nggak terlalu sakit. Seperti diingatkan kembali trik-trik menghadapi persalinan, dan langsung saya praktekkan. Tapi apa daya, sakittt tauuu. Dah sampai berlinangan air galau antara menahan sakit sama takut caesar. Entahlah bagaimana perasaan suami saya saat itu.. apa mungkin ikut sedih ya? Yang pasti saking gak teganya sampai nawarin untuk caesar saja. Dan detik berikutnya ketika suster datang menengok, langsung deh saya melambaikan tangan ke mbak suster, bilang kalau mau caesar. Menyerah deh pokoknya, nggak sanggup lagi sakitnya induksi.. (mm, bagian melambaikan tangan itu saya tambah2in yah) , intinya sudah nggak mau lagi ngerasain kontraksi yang sakit. Tapi kata suster sayang bukaannya sudah mulai nambah. Akhirnya pokoknya saya nggak mau ajah pakai obat induksi, karena nggak nahan sakitnya. Jadilah infus obat induksi di stop, saya mulai berasa lega, lalu dokter datang, terdengar suster bilang kalau sudah nggak tahan sakitnya, lalu semua bersiap siap memulai persalinan…, dan semua berlanjut begitu cepat. Bayi mumu keluar juga akhirnya dengan cara normal. Sebenernya saya mau pakai kata kata yang indah untuk menggambarkan proses kelahirannya, seperti suara tangisan bayi Mumu, wajah mungil dengan kepala hitam pekat, rambut yang tebal, ah.. kegembiraan saya saat itu tidak bisa di gambarkan dengan kalimat indah sepertinya. Senenggg banget, melewati persalinan kedua bersama suami. Hilang semua keluh yang pernah muncul ketika periksa kandungan selalu sendiri (eh sama anak ding, tapi kan tanpa suami, nggak seperti pasangan lain), hihi kadang muncul juga sih.. wajar saja. Tapi impas semua terbayar dengan kehadirannya sepanjang proses persalinan. Eh iyaa… bayi Mumu ini pas lahir beda lho rasanya dengan bayi pertama. Ketika kepala mulai keluar, rasanya agak gimana ya, agak panas tapi nggak panas juga, tapi beda deh, nggak berasa mulus licin begitu, seperti bayi pertama. Dan ketika melihat wujud bayi Mumu ketika diangkat oleh suster, saya langsung teringat kata-kata ibu saya, kalau bayinya rambutnya tebal, pas lahirannya lebih sakit rasanya. Iya, kepala bayi Mumu terlihat rambutnya tebal dan hitam. Pantas saja.. tapi gak apa apa, yang penting sudah lahir selamat deh pokoknya. Alhamdulillah. Prosesnya lancar juga.

Senengnya seperti menang perang

Malam itu yang saya rasakan antara syukur dan nggak percaya. Setelah sesiangan hampir nggak yakin bisa lahiran normal, ternyata Allah menghendaki bayi Mumu terlahir normal. Senenggg banget deh. Seperti ahabis memenangkan peperangan yang nggak mungkin dimenangkan. Bersyukur banget. Apalagi itu bayi Mumu malamnya tidur sekamar dengan saya. ?Bener bener deh.. nggak habis senyum senyum sendiri semaleman, setelah suami pulang. Sampai nggak bisa tidur nyenyak juga, senengg banget, sampai nggak mau tidur. Saat itu kenyataan terasa lebih indah dari mimpi indah manapun.Saking gembiranya beberapa hari di RSIA saya sampai tidak terlalu memperhatikan, kalau bayi Mumu sudah menunjukkan kecenderungannya memiliki alergi sejak di RS. Beberapa kali terlihat si Mumu bayi bersin bersin. Kisah tentang alerginya bayi Mumu sudah pernah saya tulis curhatnya di mana yaa…, ada deh di sini di blog ini baca juga yaaa. Nah selesai sudah kisah curhat persalinan kedua saya. Nanti lain waktu begitu moof lagi saya curhat proses persalinan ke tiga yaa, nggak kalah seru lho.. karena hampir lahir di taksi 😀 . Saya juga ingin curhat masa masa blue baby tiap bayi aaya. 3 bayi beda beda semuaaaa 😀 . Terima kasih sudah membaca sampai akhir yaaa..